"Sekiranya anda mampu untuk menulis demi Islam, maka tulislah seberapa banyak yang mampu. Tinggalkanlah pesanan-pesanan berharga buat ummat yang sedang lalai. Mudah-mudahan suatu hari nanti apabila mereka terbaca mereka mampu tersedar dan memperoleh kekuatan untuk membuat perubahan bagi diri mereka dan orang lain."

-Mohd Hakimi Bin Lockman

"A leader is a reader".

-anonymous


Friday, October 23, 2015

Air Mata Keinsafan

Air mata keinsafan
Yang mengalir di malam sepi
Inilah dia pelembut jiwa
Bagi mendapat kasih Ilahi

Rintihan di pertiga malam
Dari seorang hamba yang dhoif
Kerna mengenang segala dosa
Moga mendapat keampunan dari Ilahi

Setiap kekasih Allah
Menempuhi jalan ini
Untuk mereka memiliki kejayaan
Ayuh bersama kita susuli
Perjalanan kekasih Allah
Agar kita tiada rugi
Dalam meniti hidup ini

Deraian air mata ini
Titisan yang paling berharga
Buat menyimbah api neraka
Moga selamat di titian Sirat
Bahagia menuju syurga abadi

Lagu : The Zikr
Lirik : Nazrey Johani
Hakcipta : OVA Productions


Pos asal : (klik sini)








Tuesday, October 20, 2015

Penghapus Dosa.

"Jika telah banyak DOSA seorang hamba itu, lalu tiada suatu AMAL (yang dilakukan) pun yang mampu menghapus dosa tersebut, nescaya Allah swt akan campakkan KESEDIHAN, KEGELISAHAN kepada dirinya, lalu terhapuslah dosa-dosanya." 

 -maksud hadis.





Rujukan : Islamweb Library (klik sini)

Saturday, October 10, 2015

Teliti.

Meneliti bukanlah bertujuan mencari kesalahan.

Meneliti bererti memahami dengan jelas setiap apa yang berlaku. Secara terang mahupun tersorok.


Ketelitian menunjukkan keseriusan melakukan sesebuah pekerjaan.


Penat sekejap meneliti lebih baik daripada menanggung kerugian yang panjang kerana cuai dan melakukan kerja dengan sambil-lewa.


Melakukan kerja dengan teliti menjadi bukti keikhlasan dan kejujuran.


"Sesungguhnya, Allah swt menyukai seseorang hamba yang apabila dia melakukan pekerjaannya, dia tekun".


(Maksud Hadis)


Friday, October 9, 2015

An Introduction About Usrah. #1





Usrah. Halaqah. Smart circle. Bulatan gembira. 

Dan, apa-apa jua bentuk kumpulan perbincangan, ia akan menjadi sia-sia kalau tiada pendirian yang mampu dihasilkan. Serupa sembang kedai kopi sahaja.

Hari ini, ramai orang menganjurkan usrah dan sambutannya bagi saya secara peribadi sangat menggalakkan. Kalau ditanya, "Nak usrah tak?" Pasti jawapannya secara majoriti menyatakan "Ya, saya mahu." Atau, "Ya, saya berminat."

Namun, ada beberapa perkara pokok yang perlu diperhatikan dan dinilai semula. 

Soalannya : 

1. Kenapa berminat nak join usrah?
2. Apa yang seronoknya usrah?
3. Kalau sertai usrah boleh dapat macam-macam ke?

bla,bla,bla...

Namun, perkara yang paling penting untuk kita faham adalah, 

"Adakah kita benar-benar memahami nilai dan peranan usrah itu sendiri?"

"Adakah usrah itu, sekadar duduk di dalam sebuah bulatan dan melakukan perbincangan-perbincangan yang bersifat keagamaan semata-semata?"

Soalan terakhir,

"Lalu, kemanakah akhirnya kita akan menuju setelah kita menyertai usrah?"

---

Memang sengaja saya meletakkan pelbagai persoalan sebelum kita masuk kepada tajuk. Apa yang cuba untuk saya bincangkan di sini adalah, supaya kita benar-benar menghadam dengan lumat nilai usrah dan peranannya yang sebenar.

Selalunya, tawaran-tawaran yang dibentangkan dan dipromosikan untuk mengajak orang menyertai usrah sangat menarik dan menyeronokkan. Sehinggakan ramai menyangka, mengikut pastinya mengikut mampu memberikan kegembiraan yang abadi kepada hidup kita.

Adakah sangkaan tersebut salah dan meleset?

Kita cuba 'hold' dahulu soalan tersebut dan pergi kepada point yang ingin saya nyatakan.

1. Usrah sebenarnya merupakan sebahagian dari wasilah tarbiyah yang perlu dilalui oleh yang mengikuti program tarbiyah.

2. Wasilah-wasilah tarbiyah selain usrah adalah :

Katibah, Daurah, Rehlah, Mukhayyam, Nadwah, Muktamar dan Usrah.

sumber : (link)

3. Tarbiyah pula secara literalnya adalah pendidikan. Pada kata lain, ia bererti tumbuh dan berkembang. Bermakna, tarbiyah adalah suatu proses yang mana, contohnya boleh dilihat pada bagaimana cara seorang petani menanam sebuah pokok dan menjaganya, sehingga ia mampu tumbuh membesar dan berbuah.

4. Hasil tarbiyah hanya akan tercapai, apabila berlakunya perubahan yang baik kepada mereka yang mengikuti program dan wasilah tarbiyah itu tadi. 

5. Maka, wasilah-wasilah tarbiyah tersebut, tidak lain dan tidak bukan, membentuk seorang individu muslim menjadi seorang individu yang berkualiti dan hebat.

6. Dan, perbincangan berkenaan peranan usrah adalah sama perbincangannya dengan peranan tarbiyah.

---

Oleh yang demikian, usrah adalah wasilah tarbiyah yang berbentuk perbincangan dan pembentukan fikrah Islam yang sejati. 

Usrah, memainkan peranan terbesar di dalam wasilah daripada wasilah-wasilah tarbiyah yang tersedia ada. Ini kerana, di dalam usrah, seseorang yang mengikuti program tarbiyah (mutarabbi), mendapat tarbiyah dan didikan secara langsung daripada murabbi (pendidik).

Dan, hasil tarbiyah individu muslim sejati hanya akan tercapai, seandainya seseorang mutarabbi itu, mampu memberikan komitmen yang tinggi terhadap perjalanan usrah tersebut.

Cara perlaksanaan dan konten usrah selalunya bersifat subjektif, asalkan masih mengikut al-Quran dan as-Sunnah serta akhirnya, mampu menghasilkan produk tarbiyah yang hebat dan mampu mentarbiyah orang lain.

Namun, tidak cukup sekadar ber-usrah sahaja untuk menjadi seseorang individu muslim yang sejati. Perlu juga, melalui wasilah-wasilah tarbiyah yang lain dan tidak mengabaikannya.

---

Kenapa perlu ada tarbiyah dan wasilahnya? Bukankah sudah ada sekolah yang mengajar dan ibubapa yang mendidik?

Di setiap tujuan, ada cara didikannya. Apa yang diajar di sekolah, lebih menjurus kepada pembinaan pengetahuan dan akademik. Sedangkan, ibubapa pula mendidik anak-anak dengan kadar kefahaman mereka. 

Namun, kefahaman tarbiyah hanya mampu dididik oleh mereka yang benar-benar memahami hakikat tarbiyah, dan mereka itulah para murabbi dan naqib.

Peranan yang dimainkan oleh mereka, terutama ketika mengendalikan usrah, hanyalah bertujuan sebagai seorang pembimbing yang pada masa yang sama, seumpama seorang sahabt yang rapat dan karib.

Dan, ibubapa serta para guru juga mampu memainkan peranan seperti para murabbi, andai mereka mempunyai kefahaman tarbiyah yang jelas. Serta, mereka yang juga seorang pemimpin masyarakat.

---

Dari mana timbulnya kesedaran pen-tarbiyahan ini?

Bersambung...





Kosa kata :

1. Tarbiyah - pendidikan.
2. Usrah - keluarga.
3. Murabbi - pendidik.
4. Mutarabbi - mereka yang dididik.
5. Wasilah - cara untuk sampai.

Wednesday, October 7, 2015

Bertangguh



















"Aduh, menyesal aku tak buat awal-awal. Masak aku. Kalau aku tau jadi macamni, patut aku dah buat 2 hari lepas dah. Aduhai..."



----


Inilah antara dialog yang biasa akan timbul kalau kita sudah terlambat dan tiada masa yang cukup untuk menyelesaikan sesuatu kerja yang sebenarnya sudah diberikan lebih awal.

Sidang pembaca yang dikasihi,

Pernah saya bertanya dan tertanya-tanya, 
"Bagaimana caranya untuk mengubati penyakit sebegini?"
Bertangguh, malas dan lambat.

Kesimpulan yang saya dapat daripada beberapa respon adalah :

Apabila kita tidak merasakan kerja kita itu PENTING. Itulah yang menjadi sebab kita suka bertangguh dan melewat-lewatkan kerja kita. 

Kenapa kita tidak rasa kepentingan kerja tersebut?

Tidak lain dan tidak bukan apabila tempoh yang diberikan, panjang dan lama. Seharusnya kita faham, sesuatu kerja yang diturunkan kepada kita pada jarak waktu yang lebih awal dari waktu yang diperlukan untuk diselesaikan merupakan suatu kerja yang memerlukan penelitian di dalam melaksanakannya.

Kerja yang mampu disiapkan awal akan mudah untuk disemak semula hasilnya. Itulah yang akan menjadikan hasil sesebuah kerja itu bagus dan berkualiti.


Penutup :
Bersegeralah kamu semua untuk melakukan amalan-amalan yang baik sebelum datang tujuh perkara: Adakah kamu semua menunggu sehingga menjadi fakir yang melalaikan diri kamu semua, atau pun kekayaan yang menjadikan diri kamu curang, atau sakit yang membawa kebinasaan tubuh badan, atau tua yang menjadi nyanyuk, atau mati dengan tiba-tiba, atau pun kedatangan pengaruh dajjal yang ianya adalah seburuk buruk makhluk yang tidak dapat dilihat yang memang dinanti-nanti kedatangannya, ataupun datangnya hari qiamat pada hal hari qiamat itu adalah hari yang paling dahsyat bencananya serta pahit pula penderitaannya” ( HR At-Tarmizi )



Sumber : (klik sini)




"Janganlah bertangguh!"

"Selesaikan kerja anda dengan segera."

"Sesungguhnya kewajipan itu melebihi masa yang ada."







"Procrastination is the practice of carrying out less urgent tasks in preference to more urgent ones, or doing more pleasurable things in place of less pleasurable ones, and thus putting off impending tasks to a later time, sometimes to the "last minute" before a deadline."
 -Google.