"Sekiranya anda mampu untuk menulis demi Islam, maka tulislah seberapa banyak yang mampu. Tinggalkanlah pesanan-pesanan berharga buat ummat yang sedang lalai. Mudah-mudahan suatu hari nanti apabila mereka terbaca mereka mampu tersedar dan memperoleh kekuatan untuk membuat perubahan bagi diri mereka dan orang lain."

-Mohd Hakimi Bin Lockman

"A leader is a reader".

-anonymous


Friday, July 8, 2016

Ala, Gurau je.

"Aku gurau je, takkan tak boleh kot?!"

Bergurau, melawak, usik-usik, bukan tak boleh.

Tapi biarlah berkadar.

Bukan semua benda boleh dibuat bahan mainan.

Ada benda yang kita memang kena serius.

Bahayanya bergurau yang melampaui kadar dan batasan adalah pada isu SENSITIVITI.
Ia menghakis sedikit demi sedikit perkara yang selama ni dianggap bahaya sehingga ia menjadi normal dan tiada masalah. Walhal, perkara tersebut kalau dibiarkan dan tidak dicegah akan menyebabkan malapetaka dan kecelakaan.

Sensitiviti ni, sifat dia macam anti-virus. Kalau anti-virus dah tak kuat, memang senang la kena jangkit virus. Last sekali, hancur.

Kalau nak bergurau jangan melibatkan perkara-perkara seperti akidah, agama, nyawa, maruah, kehormatan, pahala, dosa dan banyak lagi. Benda-benda ni semua nilainya besar. Kalau dah sampai tahap jadi bahan mainan, lama-kelamaan, inilah puncanya kita tidak ambil kisah dan tak rasa penting lagi pada benda-benda seperti ni.

Contoh yang biasa jugak berlaku, bila orang bergurau tentang benda-benda yang kotor dan hina sehingga orang tak merasa geli lagi dengan benda-benda kotor dan hina tersebut. Sampai terlupa hakikat benda tersebut. Ini yang dinamakan NORMALISASI.

Akhirnya, sikap MATANG dan RASIONAL-lah yang membantu kita untuk mengukur, sejauh mana batas-batas yang perlu untuk kita serius dan juga untuk kita kurang serius.

"Sesungguhnya, Allah swt takjub, pada pemuda yang tiada pada dirinya sifat kebudak-budakan"

(mafhum hadis).

Saya pernah juga suatu hadis, dimana baginda SAW menyebutkan kepada sahabatnya :

"Kalaulah kamu tahu apa yang aku tahu, nescaya kamu akan lebih banyak menangis daripada ketawa".

(mafhum hadis).



wallahualam.