"Sekiranya anda mampu untuk menulis demi Islam, maka tulislah seberapa banyak yang mampu. Tinggalkanlah pesanan-pesanan berharga buat ummat yang sedang lalai. Mudah-mudahan suatu hari nanti apabila mereka terbaca mereka mampu tersedar dan memperoleh kekuatan untuk membuat perubahan bagi diri mereka dan orang lain."

-Mohd Hakimi Bin Lockman

"A leader is a reader".

-anonymous


Saturday, May 30, 2009


Mencari Teman Ke Syurga
www.iluvislam.com
Oleh: Thuaibah
Editor: NuurZaffan


 

Dengan Nama Allah yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

Teman yang baik adalah anugerah yang tidak ternilai daripada Allah. Teman yang baik penunjuk jalan, penguat langkah dan azam, pendamping yang akan selalu mengingatkan untuk bersungguh-sungguh berusaha membuat bekal negeri abadi. Manusia yang lemah seperti kita tentunya memerlukan teman, untuk berkongsi suka dan duka, untuk mengingatkan kala terleka, untuk menemani kala beramal ibadat agar lebih bersungguh-sungguh, demi bersama meraih syurgaNya. Seorang Nabi Allah, Nabi Musa AS pun memerlukan teman lantas baginda berdoa kepada Allah agar mengurniakan teman penguat langkah, teman ke syurga.

"Dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku, iaitu (Harun), saudaraku, teguhkanlah kekuatanku dengan (adanya) dia, dan jadikanlah dia teman dalam urusanku, agar kami banyak bertasbih kepadaMu, dan banyak mengingatiMu, sesungguhnya Allah Maha Melihat Keadaan kami" (20:29-35)

Kisah Nabi Musa memohon teman dari Allah untuk membantu menguatkannya membuktikan betapa kita sebagai manusia sangat memerlukan teman untuk menemani dalam urusan hidup seharian dan juga untuk sama-sama beribadat kepada Allah. Bukankah seorang anak Adam itu akan lebih bersungguh-sungguh mengejar redhaNya dan meningkatkan segala amal apabila mempunyai teman yang seiring dan sejalan?

Saidina Umar mengatakan, "Tiada satu kebaikan pun yang dianugerahkan kepada seorang hamba sesudah Islam, selain saudaranya yang soleh. Apabila seseorang di antara kamu merasakan sentuhan kasih sayang dari saudaranya, maka hendaklah ia berpegang kepadanya" Malah, Saidina Umar meminta kita 'berpegang kepadanya', iaitu bermakna tidak melepaskan dan menghargai teman tersebut kerana kita sebenarnya dianugerahkan kebaikan yang sangat besar apabila dikurniakan teman yang soleh.

Namun, berusahakah kita untuk menjadi teman ke syurga kala mencari teman ke syurga? Jadikah kita sahabat yang baik yang sentiasa mengajak teman kita kepada kebaikan, yang sentiasa mengingatkan teman kita akan janji-janji Allah, yang menunjukkan kepada teman kita qudwah yang baik? MENJADI TEMAN KE SYURGA Menjadi teman ke syurga dan mencari teman ke syurga, segalanya hanya berlaku apabila asasnya didasari taqwa yang kuat. Taqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dengan ketaqwaan yang layak bagiNya.

"Hai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa kepadaNya" (3:102)

Ayat ini mengisyaratkan kepada kita untuk membiarkan hati kita berusaha keras mencapai taqwa menurut batas kemampuan yang ada pada dirinya. Setiap kali ia mendekat kepada Allah dengan ketaqwaan maka akan terbukalah hatinya untuk berusaha mencapai kedudukan yang lebih tinggi dari apa yang telah dicapainya, dan merindukan darjat yang ada di atas apa yang telah diraihnya lalu selalu memandang ke arah kedudukan yang lebih tinggi lagi.

Muhammad Ahmad Rasyid mengatakan "ketinggian itu hanya boleh diraih dengan kelelahan", memberitahu kepada kita bahawa kita perlu berusaha bersungguh-sungguh utk mendapat darjat ketinggian taqwa di sisi Allah. Apa kaitan taqwa dan teman ke syurga? Taqwa dalam diri sahaja yang akan mendorong seseorang mencari teman ke syurga, menemaninya dalam kehidupan siang harinya, mendampinginya dalam ibadah malamnya. Dan seseorang yang benar-benar meletakkan taqwanya kepada Allah sahaja akan bersungguh-sungguh (sehingga kelelahan tetapi) terus ingin meningkatkan darjatnya di sisi Allah dan dia benar-benar memerlukan teman untuk menguatkan urusan siang dan malamnya, sebagai hamba, dan khalifah. Ciri taqwa ini akan menjadikan dirinya sendiri adalah seorang teman ke syurga, lantas dia layak untuk mendapat teman ke syurga yang hanya didapati melalui anugerah dari Allah. Teman yang akan sentiasa mengingatkan, tatkala kelelahan, akan janji yang menjadi asas perhubungan ini, asasnya hanya kerana Allah, lantas itu kita menjadi "menjadi teman ke syurga".


 



Kita bertemu atas kesungguhan dan ikrar kita pada jalan Allah, dan perpisahan kita pun hanyalah kerana Allah juga kerana walau apapun matlamat kita hanya satu, meraih syurgaNya. "Didiklah diri kamu kepada cinta pada Allah, bermula pada diri kamu. Tingkatkan penghayatan diri kamu pada cinta pada Allah, berusaha membaiki dan meningkatkan diri kamu menjadi hamba Allah yang lebih taat, nescaya kamu akan menjadi teman ke syurga dan Allah akan mengurniakanmu teman ke syurga."

Marilah sejenak kita mengambil pengajaran dari Hadith Qudsi, dari Allah, Pencipta dan Pemilik kasih sayang dan cinta, yang menitipkan kasih sayang antara hati-hati, yang mengekalkan ikatan antaranya, yang memperteguhkan janji ikrar mereka untuk menjadi 'teman ke syurga', mencari redhaNya yang Esa, Pemberi Segalanya, Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. "CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling mencintai kerana Aku, CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling bersilaturahim kerana Aku, CintaKu mesti mesti bagi orang yang saling menasihati kerana AKu, CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling mengunjungi kerana Aku, CintaKu mesti bagi orang-orang yang saling memberi kerana Aku" (Hadith Qudsi) Lihatlah betapa Allah menjanjikan cintaNya yang Maha Agung kepada "teman ke syurga". Besarnya kemuliaan Allah janjikan kepada mereka yang mendasari perhubungan kerana sama-sama mahu mengejar redhaNya, menjadi teman ke syurga lantas dikurniakan teman ke syurga.

Ayuh, perbaiki diri !


*Artikel dipetik dari http://wardatul-izzah.blogspot.com/2008/11/mencari-teman-ke-syurga.html

ISLAM HARAMKAN PERBUATAN MENGUMPAT


 

Oleh ABDUL RASHID AHMAD: (Jabatan al-Quran dan al-Hadiyh, Akademi Pengajian Islam, Universiti Malaya)


 

FIRMAN Allah bermaksud: "Hai orang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada sangkaan kerana sesungguhnya sebahagian sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah sesetengah kamu mengumpat sesetengah yang lain. Sukakah seorang daripada kamu memakan daging saudaranya yang mati? Maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. Dan bertakwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah penerima taubat, lagi amat mengasihani" (Surah Al-Hujurat: ayat 12) .


 

Melalui ayat di atas, Allah mengajar manusia bagaimana mereka dapat membersihkan hati dan perasaan daripada perkara yang boleh menjejaskan keharmonian kehidupan bermasyarakat.


 

Larangan seperti itu bagaikan benteng kukuh yang didirikan oleh Islam demi menjaga kehormatan dan kebebasan individu Muslim dalam masyarakatnya yang mulia dan unggul.


 

Dalam ayat tadi, kita dapati tiga lagi sifat buruk yang dilarang oleh Islam. Ketiga-tiganya dikategorikan dalam golongan sifat-sifat Mazmumah (dikeji). Ia adalah banyak sangkaan, mencari-cari rahsia serta keaiban orang.


 

Secara jelas menerusi ayat tadi, Allah meminta supaya menjauhi perbuatan banyak sangka kerana mungkin dalam sangkaan yang banyak tadi terdapat sangkaan buruk terhadap orang yang sebenarnya baik. Inilah yang dilarang.

Ada pun orang jahat dan fasik yang terang melahirkan kejahatannya tanpa segan silu, seumpama meminum arak atau bergaul bebas tanpa batasan secara terbuka, maka tidaklah dilarang buruk sangka terhadap mereka, malah diharuskan pula agar dapat mendorong kita menjauhi tingkah laku seperti itu.


 

Namun demikian, kita juga masih dilarang daripada bercakap-cakap mengenai mereka kerana memperkatakan sangkaan itu boleh membawa kepada dosa pula.


 

Banyak hadis mengenai buruk sangka ini, antara lain adalah:

Sabda Rasulullah saw yang bermaksud: "Jauhilah kamu daripada sangkaan kerana ia sedusta-dusta bisikan hati, janganlah kamu mencari-cari kesalahan dan keaiban orang, janganlah kamu mendengar-dengar cerita orang, jangan kamu berlumba-lumba untuk menunjukkan kekuatan di antara satu sama lain, jangan kamu dengki-mendengki, benci-membenci, bermusuh-musuhan dan jadilah kamu semua hamba Allah yang bersaudara." (Hadis Riwayat Tirmizi)


 

Kedua pula, mencari-cari keaiban orang. Islam mengharamkan perbuatan mencari-cari kecacatan, keaiban orang lain dan mendedahkan keaiban yang disembunyikan dan membongkarkan rahsia mereka. Abu Hurairah berkata:

Rasulullah berkata kepada kami dengan mengatakan: "Wahai sidang orang yang beriman dengan lidahnya, pada hal iman belum lagi masuk ke dalam hatinya, janganlah kamu mencari-cari keaiban orang Islam. Sesungguhnya siapa yang berbuat demikian, maka Allah akan membukakan keaiban dalam rumahnya."

(Hadis Riwayat Abu Daud dan lain-lain)


 

Dalam kes lain, diceritakan bahawa Abu Qilabah berkata: "Saidina Umar bin Al-Khattab diberitahu bahawa Abu Mihjan al-Taqafi sedang minum arak bersama beberapa orang kawan di rumahnya." Lalu Umar bergegas ke sana dan terus masuk ke dalam rumahnya. Tiba-tiba didapati di situ hanya seorang saja bersamanya. Kemudian Abu Mihjan berkata: "Sebenarnya ini tidak halal bagimu. Sesungguhnya Allah melarang engkau mengorek rahsia." Lantas Umar pun keluar.

Ketiga, mengumpat. Mengumpat bermakna menyebut mengenai saudaramu apa yang tidak disukainya. Dalam ayat tadi, Allah melarang sesetengah orang menyebut apa yang tidak disukai sesetengah yang lain di belakangnya, sama ada disebut secara terang atau secara kiasan atau seumpamanya kerana yang demikian akan menyakitkan hati orang yang diumpat.


 

Perkara yang tidak disukainya itu sama ada berkaitan agama atau dunianya, asal kejadian atau akhlaknya, mahupun harta benda, anak isteri, pembantu, pakaian dan seumpamanya. Dalam konteks ini, Abu Hurairah menceritakan bahawa Rasulullah pernah ditanya kalangan sahabatnya: "Apakah perbuatan mengumpat itu?" Jawab baginda: "Engkau menyebut mengenai saudaramu apa yang tidak disukainya." Lalu ditanya lagi: Apa kata sekiranya apa yang kukatakan itu memang benar ada pada saudaraku itu?" Sabda baginda: "Jika sekiranya ada padanya apa yang engkau katakan itu, maka sesungguhnya engkau sudah mengumpatnya. Sekiranya apa yang engkau katakan itu tiada padanya, maka sesungguhnya engkau berdusta terhadapnya."

(Hadis Riwayat Abu Daud, Tirmizi dan Ibn Jabar)


 

Berdasarkan hadis itu, jelaslah bahawa langsung tidak ada ruang bagi seorang mukmin untuk mengatakan sesuatu yang dibenci saudaranya di belakangnya. Sekalipun kata-kata itu benar, maka ia dianggap mengumpat. Sebaliknya jika tidak benar, maka dianggap berdusta. Kedua-duanya tidak terlepas daripada dosa. Allah membandingkan perbuatan mengumpat dengan memakan daging mayat. Tujuannya supaya setiap orang menjauhinya kerana tiada sanggup memakan mayat saudaranya. Ini sebagai dalil bagi menunjukkan bahawa perbuatan mengumpat itu diharamkan. Justeru, ia diharamkan secara sepakat oleh ulama dan diwajibkan ke atas pengumpat bertaubat kepada Allah. Sesungguhnya pengharaman mengumpat ini adalah berkaitan dengan penjagaan kehormatan dan maruah manusia yang disebutkan Rasulullah sewaktu berkhutbah pada haji terakhir baginda.


 

Sabda baginda, maksudnya: "Sesungguhnya darah, harta benda dan kehormatan kamu adalah haram ke atas kamu seperti haramnya kehormatan hari kamu ini, bulan kamu ini dan negeri kamu ini." (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Dalam satu riwayat lain, baginda bersabda, maksudnya: "Setiap Muslim ke atas Muslim itu haram hartanya, kehormatan dan darahnya, cukuplah seseorang dikira jahat dengan menghina saudaranya seorang Islam."

(Hadis Riwayat Tirmizi dan Abu Daud)


 

Demikian besarnya bahaya dosa perbuatan mengumpat ini. Namun begitu, bagi mereka yang sudah terlanjur melakukannya, cepat-cepatlah bertaubat. Sesungguhnya Allah bersedia menerima taubat seseorang yang

dilakukannya dengan penuh keinsafan dan kesedaran di atas kesalahannya kerana itu.

Allah mengakhiri ayat itu dengan firman: "Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat dan Amat Mengasihani."

Kalangan ulama sepakat mengatakan bahawa cara pengumpat melakukan taubatnya adalah sebagai berikut:-


 

Pertama, hendaklah meninggalkan perbuatan mengumpat itu sekali gus;


 

Kedua, hendaklah bertekad tidak mahu mengulangi lagi perbuatan itu;


 

Ketiga, hendaklah menyesal di atas apa yang sudah dibuatnya dan akhirnya hendaklah meminta halal daripada orang yang diumpatnya. Namun demikian, ada juga pendapat mengatakan bahawa tidak disyaratkan meminta halal daripada orang yang diumpatnya kerana apabila diberitahu kepadanya apa yang diumpatkan itu, mungkin perasaan marah atau malunya lebih besar daripada keadaan jika dia tidak mengetahuinya. Maka, caranya bagi pendapat ini, hendaklah pengumpat yang ingin bertaubat tadi memuji-muji orang itu di hadapan orang di mana dia mengumpatnya dulu supaya keburukan yang disebutkan dulu itu bertukar kepada kebaikan.


 

* andai sudah dibaca... baca dan baca lagi biar betul2 faham!

Diingatkan juga ada beberapa keadaan yang dihalalkan mengumpat seperti mendapatkan fatwa, mengutuk maksiat yang dilakukan secara terang-terangan dan beberapa sebab lain.

-------------------------------------------- --------------------

UNTUK KAUM MUSLIMIN YANG BERAKAL WARAS

Saturday, May 9, 2009

Menjadi penolong (agama) Allah...




"wahai org2 yg beriman , bantulah agama Allah , nescaya dia akan membantumu dan menguatkan pendirianmu "

(47:7)

Sudah menjadi lumrah dan ketetapan di dlm dunia ini , siapa yg menolong seseorang pastilah dia juga akan ditolong ketika menghadapi kesusahan . Begitu juga dengan Allah SWT yg Maha Adil dan maha Bijaksana , tatkala dia melihat hambanya benar2 ingin membantu menegakkan dan menyebarkan agama-Nya yg benar iaitulah ISLAM nescaya dia akan mengirimkan bantuan , kemenangan dan juga kejayaan dlm perjuangannya , kerana perjuangannya adalah benar dan matlamatnya hanyalah mencari keredhaan-Nya.

Dlm perjalanan sbg pembantu Allah SWT (dlm mnegakkan agama islam) , memerlukan pengorbanan dan keikhlasan hati yg tinggi . Stp org yg menawarkan dirinya utk berjuang membantu agama-Nya paling tidak pun perlualah mengeluarkan wang ringgit walaupun seringgit dan mengerahkan segala jiwa dan tenaga utk jiwa kebenaran .

Pada masa kini, amat sedikit sekali jumlah umat islam yg sanggup keluar utk membantu mempertahankan agama mrk sendiri , malahan mrk hanya membiarkan shj agama Islam ini dijadikan sebagai permainan . Tambahan , sudahlah pula x mahu membantu tapi juga brsama2 sebaris dgn golongan kuffar menentang apa yg terkandung sendiri dlm islam. Siapakah lagi y akan bangun ? Andalah yg akan bersama2 membantu islam ini, siapa lagi ? xkan nak harapkan org2 kafir , xkan pula nak harapkan ahli2 mksiat .

Sesungguhnya , darjat org yg memprjuangkan agama Allah ini adalah tinggi berbanding dgn org lain yg hidupnya x digunakan utk memperjuangkan agama Allah :

"xlah sama org beriman yg duduk (yg x turut berperang) tanpa mempunyai uzur (halangan) dgn org g berjihad di jalan Allah SWT dgn harta dan jiwanya . Allah melebihkan derajat org2 yg brjihad dgn harta dan jiwanya atas org yg duduk (x ikut brperang). Kpd masing2 Allah menjnjikan (pahala) yg baik (syurga) dan Allah melebihkan org2 yg brjihad atas org yg duduk dgn pahala yg besar,

(iaitu) beberapa derajat drpd-Nya , serta ampunan dan rahmat . Allah Maha Pengampun , Maha Penyang ."

(4:95-96)

Ingatlah , perjuangan ini bukanlah suatu prkr yg sia2 dan xberguna . Yg sia2 ialah melakukan mksiat dan selalu merendahkan2 org yg beriman . Jgnlah kita merasa trlalu merendah diri apabila kita dicela kerana prjuangan kita. Nabi juga pernah mewasiatkan agar x takut dgn celaan manusia ketika berdakwah . Pilihlah sendiri , mahu dicela Allah atau dicela manusia .