"Sekiranya anda mampu untuk menulis demi Islam, maka tulislah seberapa banyak yang mampu. Tinggalkanlah pesanan-pesanan berharga buat ummat yang sedang lalai. Mudah-mudahan suatu hari nanti apabila mereka terbaca mereka mampu tersedar dan memperoleh kekuatan untuk membuat perubahan bagi diri mereka dan orang lain."

-Mohd Hakimi Bin Lockman

"A leader is a reader".

-anonymous


Saturday, February 28, 2015

Menjawab sedikit kekeliruan yang kadang-kala ditimbulkan oleh para Perokok.




Terkadang terdapat dialog di antara si perokok dan kawan yang menegur berbunyi sedemikian ;

"Lan, kau tau tak, rokok ni bahaya! Menjejaskan kesihatan tau. Fatwa haram rokok pun dah keluar dah. Eloklah kalau kau berhenti rokok. Sampai bila lagi kau nak terus merokok ni?". Ujar Ahmad.

Lan ketika itu sedang berbaring di atas katil. Cuba menghilangkan sedikit keletihan sesudah pulang dari sekolah. Lantas dia membalas , 

"Apa yang kau mengarut ni Mad. Apa yang bahayanya?! Aku ok je. Sihat je. Boleh main bola wakil sekolah lagi. Kau tahu tak, orang kata kalau dah sampai ajal tu, mati jugak".

***

Sidang pembaca yang saya kasihi,

Saya agak tertarik untuk menjawab kekeliruan yang dinyatakan oleh perokok yang berpendirian sedemikian. Pernah kawan saya mengadu akan situasi tersebut.

Rata-rata orang akan terdiam dengan jawapan tersebut. Mungkin alasan tersebut kelihatan kukuh. Seakan-akan side-effect yang selama ini diwar-warkan seolah-olah sebuah pembohongan.

Maka beberapa point untuk menjawab jawapan tersebut adalah samada :

1. Apakah kita tergamak menanggung penyakit yang kita sendiri jemput?

Saya pernah berbual bersama pelajar perubatan. Ketika berbual ada sebuah topik yang diterangkan kepada saya berbentuk berikut :

"Kalau 10 perokok dikumpulkan di sebuah tempat. Pasti setiap orang akan mengalami penyakit yang berbeza."

Point-nya di sini ialah, mungkin ada orang merokok kena kanser, ada pula yang kena sakit jantung. Ada yang mungkin kesan sampingannya diterima secara pantas, ada pula yang diterima lambat. 

Pokok pangkalnya, orang yang merokok akan mudah dihinggapi berbagai penyakit. Jadi, adakah kita rela membiarkan tubuh badan kita dihinggapi apa jua bentuk penyakit?

Kita demam pun, kadang-kadang sudah mengeluh. Inikan pula kalau terkena penyakit kronik. Sanggupkah kita menanggung penyakit tersebut?

Bukan sekadar menyiksa tubuh badan sendiri, malahan akan menyusahkan orang lain.

Wang pula, terpaksa dibelanjakan secara besar demi menanggung kos perubatan. 

2. Semua orang akan mati, akan tetapi mati yang bagaimana kita mahu?

Kita semua tahu dan jelas bahawa hukum merokok adalah haram. Maka, setiap kali perokok menghisap rokok, selama itulah dosanya berjalan.

Setiap orang mengimpikan mati yang baik. Kematian yang dijamin syurga. Akan tetapi, apakah usaha yang dilakukan untuk memperoleh syurga tersebut?

Adakah orang yang sudah selalu bergelumang dengan dosa mampu menjamin dirinya untuk mendapat kematian yang baik?

Sedangkan para nabi dan para rasul serta orang-orang soleh sangat memelihara diri mereka daripada perkara-perkara yang sia-sia demi memastikan diri mereka menemui Allah di dalam keadaaan yang baik, inikan pula mereka yang memandang remeh pada isu haram dan halal.

***

Sebagai penutup yang boleh disimpulkan, semua orang boleh berubah termasuklah para perokok itu sendiri. Perubahan hanya akan tersekat prosesnya apabila beribu alasan yang dilontarkan.

Kesusahan kita meninggalkan perbuatan haram adalah kerana ia sudah menjadi rutin, kebiasaan dan sesuatu yang sebati ke dalam diri kita. Kerana itulah ia mencabaran untuk meninggalkannya.

Bagi para perokok di luar sana, janganlah menanamkan di dalam minda, bahawa merokok merupakan sesuatu perkara yang biasa dan tiada apa masalah akan timbul. Ia adalah salah!

Lambat atau cepat, kesan tersebut tetap akan ada.

Bahkan, hujah-hujah yang dilontarkan demi menghalalkan perbuatan anda hanyalah datang daripada nafsu semata-mata.

Tiada dalil syarak yang mengharuskan perbuatan anda.

Untuk yang sudah mula menegur kawan-kawan yang merokok atau ahli keluarga, teruskan menegur. Tiada ruginya usaha anda. Ingatlah, anda berada di jalan yang benar.







Tuesday, February 17, 2015

Almarhum Tuan Guru Nik Aziz Nik Mat : Sebuah Pemergian yang Dirindui.













Semoga Allah merahmati pemergian tokoh dakwah yang sangat agung. 
Yang banyak mengajarkan kepada masyarakat nilai perjuangan memartabatkan Islam.
Yang mencelikkan kepada masyarakat di Malaysia khususnya, keperluan untuk menegakkan Islam di atas muka bumi ini.

Kita masih memerlukan ramai lagi ulama seperti ini.
Ulama yang telah menunjukkan qudwah dan tauladan yang baik.
Ulama yang turun berdakwah kepada masyarakat.
Bukan ulama yang sekadar berbangga dengan ilmunya.

Inilah insan yang layak untuk kita gelarkannya sebagai MUROBBI UMMAH.

Semoga Allah menggantikan tempatnya dengan lebih ramai lagi mujtahid dan mujahid yang ikhlas berjuang di atas jalannya.
Semoga ada lagi insan-insan yang mewarisi perjuangannya menegakkan Islam.

Semoga Allah menerima segala amalan dan pengorbanan serta jasa yang telah disumbangkannya buat umat Islam di Malaysia dan seluruh dunia.
Semoga Allah menempatkannya bersama para Rasul, para Nabi, orang-orang Soleh, serta mereka yang diredhai Allah.







Al-Fatihah buat Tuan Guru, yang telah pergi bertemu ilahi,
pada hari Khamis, 12 Februari 2015.







p/s : Apa pula yang bakal kita tinggalkan buat ummah ini?





Friday, February 13, 2015

Cerita Beyt Ansor #2 : Rehlah Dumyat.



Berlaku pada 28 Januari 2015, Rabu.
Musim syitaa (Sejuk).

Pada tarikh tersebut rumah kami telah terlibat di bersama sebuah rehlah ke pantai Dumyat. Rehlah kali ini menggabungkan beberapa rumah ikhwah yang yang lain.

Rehlah ke pantai Dumyat saban tahun menjadi tumpuan utama para pelajar Mesir. Biasanya terjadi ketika cuti syitaa, setelah selesai peperiksaan fasa awal universiti.

Rata-ratanya datang untuk mengutip kerang-kerang yang dikatakan mendarat di persisiran pantai. 

Untuk pengetahuan, kerang di sini besar-besar saiznya.



Gambar ketika proses kutipan kerang :








Tidak dapat dinafikan, airnya sungguh sejuk, namun keinginan untuk makan kerang yang membuak-buak menjadikan kami tidak tergugat dengan kesejukan air tersebut.





Sampai masa untuk masak :


inilah antara sebahagian dari hasilnya.

ikhwah yang tekun memasak.








Beberapa view  di sekitar pantai di Dumyat, tempat kami kutip kerang :







Beberapa ayat al-Quran berkenaan Musafir atau rehlah :

Katakanlah (Muhammad), "Jelajahilah bumi, kemudian perhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang mendustakan itu.''

(Surah al-An'am : 11)

Berjalanlah kamu di muka bumi, lalu perhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang berdosa.

(Surah an-Naml : 69)

Katakanlah (Muhammad) "Berpergianlah kamu di muka bumi lalu lihatlah bagaimana kesudahan orang-orang yang dahulu. Kebanyakan mereka adalah orang yang mempersekutukan (Allah)."

(Surah ar-Rum : 42)

kredit senarai ayat al-Quran dari blog Musafir al-Ghouraba






Penutup :

Pada post kali ini, suka untuk saya berpesan kepada diri sendiri dan kita semua agar membiasakan diri untuk rehlah dan bermusafir bersama-sama sahabat kita. Kerana, ketika itu akan dapat mengenali dengan lebih mendalam akan dirinya.

Berdasarkan perkenalan melalui rehlah yang dilakukan bersama bukan setakat menambah maklumat berkenaan akh tersebut, malahan akan mengeratkan lagi hubungan ukhwah dan semangat kebersamaan.

Tambahan, banyak benda baru yang akan ditemui dan pelajari sepanjang permusafiran ataupun rehlah di atas muka bumi Allah.

Maka, tidak rugi untuk keluar bermusafir dan rehlah, asalkan kita tanamkan niat perjalanan kita adalah agar Allah membuka dan menyingkap pintu hidayah, hikmah dan rahmatnya.



Semoga Allah mempertautkan hati-hati ini di atas landasannya yang benar.




Beyt Ansor
3:58 Petang
4 Februari 2015, Rabu.










Wednesday, February 11, 2015

Fear Kills Dream




Ketakutan itu akan membunuh impian!

Benar atau tidak? 

Terpulang pada kita untuk menentukannya. Samada mahu mengiyakannya ataupun menafikannya.

Tanyalah kepada diri kita sendiri, sampai bilakah agaknya mahu ragu-ragu dan teragak-agak di dalam melakukan sesuatu?

Sampai bilakah lagi mahu menunggu dan membiarkan masa berlalu?

Setiap hari dan setiap masa, akan sentiasa ada insan-insan yang mencium hadiah kejayaan. Namun, apa pula yang telah kita kecapi?

Apa matlamat yang telah kita letakkan di dalam hidup kita?

Sejauh mana usaha kita untuk meletakkan usaha dan kesungguhan kita untuk mencapai matlamat tersebut?

Setiap hari, kita sentiasa diberi pilihan. Mahu berjaya atau gagal? Mahu mengikut petunjuk atau sesat?

Segala-galanya berada di dalam genggaman kita. Mahu atau tidak sahaja?

Kita tidak perlu menunggu masa yang sesuai yang mencipta sebuah kejayaan. Kitalah, yang perlu memulakan dan mencipta sebuah peluang untuk mencapai sebuah kejayaan!

Seandainya, kita terus-menerus menyerah kalah setiap hari, ditakuti, kita mati sebagai seorang yang gagal. Takut-takut, kita mati sia-sia.

Mulai sekarang, bangun! 

Bangun menuju cita-cita yang kita impikan selama ini.
Bangun dengan penuh tekad dan keazaman menggapai mimpi.

Belajarlah untuk merealisasikan sesuatu yang kita namakan sebagai mimpi selama ini.

Orang yang melakukan kesilapan, adalah orang yang sedang mencuba sebenarnya, Sedangkan, orang yang tidak pernah melakukan kesilapan, adalah orang yang tidak pernah melakukan apa-apa sebenarnya.

Mereka sangka, mereka bahagia. Walhal, mereka hidup di dalam mimpi dan khayalan. 

Masa kehancuran akan menimpa mereka apabila tiba waktunya.

Anda yang sedang berusaha, tetapi masih tetap gagal, ingatlah, bahawasanya nilai kejayaan itu hanya akan dihargai oleh orang yang benar-benar bekerja keras demi meraihnya.

Orang yang memperoleh sesebuah kesenangan tanpa melalui sebuah kepayahan tidak akan memahami erti sebuah kenikmatan.

Ibarat orang yang hidup di sebuah negara yang selalu hujan dan tidak pernah kemarau, tidak akan pernah merasai nikmatnya air.

Mulakan langkah anda hari ini. Mulakanlah ia dengan diri anda.

Mulakan membaca buku, menghafal al-Quran, menulis, membuat video, berniaga, mengajar, mendidik, membantu orang, membuat perancangan 10 tahun akan datang. 

Masa yang diperuntukkan adalah sangat suntuk.

Jangan buang masa di facebook, twitter, whatsapp, telegram. Jangan buang masa melayan komen-komen yang tidak membina. Jangan buang masa menonton video yang tidak berfaedah. Jangan buang masa membaca mesej yang sekadar di-forward tanpa sumber yang sahih.

Ambillah mana-mana kelas atau kursus kemahiran. Kalau tidak sanggup, carilah kerja. 

Ingat, tiada siapa yang mampu menentukan hidup anda melainkan diri anda sendiri. Allah SWT sudah memberi anda kebebasan untuk memilihnya. Allah SWT sudah memberi petunjuk yang lengkap di dalam al-Quran dan juga apa yang dibawa oleh baginda ar-Rasul SAW.

Maka, pilihlah sendiri. 

Ibubapa anda hanya mampu berada bersama pada segenap masa. Kawan-kawan anda juga, mempunyai cita-cita mereka tersendiri. Saudara-mara anda pula, ada kehidupan yang mereka lalui.

Seandainya, anda masih lagi tetap mahu duduk, berangan dan takut untuk keluar dari zon selesa, maka rasalah bagaimana diseksa dengan azab kemalasan yang menyusahkan.

Sampai suatu masa nanti, anda akan menyesal.

Jangan biarkan hidup anda dikelilingi penyesalan, hanya kerana sikap anda yang tidak matang.

Ingatlah, cabaran, bukanlah momokan untuk menakut-nakutkan anda mengejar kejayaan. Cabaran adalah guru yang akan mendidik anda menuju kejayaan. Cabaran adalah cikgu yang akan mengajar anda erti sesebuah kejayaan.

Anda mahu berjaya tanpa cabaran. Anda sebenarnya tidak berpijak di atas bumi yang nyata. Anda masih lagi tidak matang dan bersifat kebudak-budakan. 

Orang macam andalah yang akan mudah ditipu, diperdaya dan digunakan.

Semoga anda meletakkan takut itu adalah sebagai musuh anda, bukan sebagai kawan.
Kawan anda yang sebenar adalah kesusahan. Itulah sejujur-jujur kawan yang wujud di sisi anda sebenarnya.
Sedangkan, kesenangan, tidak habis-habis menipu anak-anak adam.


Semoga Allah memberi kekuatan.




Wallahualam.







Sunday, February 1, 2015

Nilai Timbangan Akidah. Adakah yang Lebih Utama?



"Seorang hamba perempuan yang beriman adalah lebih baik daripada seorang perempuan musyrikin."

Dimanakah agaknya akan anda jumpa kenyataan ini?
Kenyataan ini sebenarnya diadaptasi di dalam al-Quran. Di sebuah ayat yang menceritakan hukum-hakam perkahwinan. Di dalam ayat tersebut, menceritakan bagaimana bolehnya seorang muslim berkahwin dengan seorang perempuan musyrikah (kafir yang menyembah berhala) seandainya dia bersetuju untuk beriman dan menganut agama Islam.

Namun, Allah menyatakan bahawasanya perempuan yang beriman, sekalipun dia dari dalam kalangan hamba, maka dia adalah lebih mulia dan utama kedudukannya berbanding dengan segala jenis perempuan seandainya dia cantik, kaya dan berharta, baik pula budi pekerti, namun tidak beragama Islam dan tidak beriman kepada Allah swt.

*****

"Kamu adalah sebaik-baik umat yang keluar dari kalangan manusia, menyuruh kepada kebaikan, mencegah kemunkaran dan beriman kepada Allah. Dan kalaulah ahli kitab itu beriman, nescaya kamu lebih baik dari mereka. Dari kalangan mereka ada yang beriman akan tetapi sebilangan besarnya adalah fasiq."

Kenyataan ini juga telah direkodkan di dalam al-Quran. Sekiranya diperhatikan, kita akan mendapati setelah Allah SWT menyatakan kepada kita bahawa umat Islam adalah sebaik-baik umat kerana melakukan amar maaruf dan nahi munkar, suatu lagi kelebihan yang ada pada umat Islam ialah keimanan mereka kepada Allah SWT adalah tulen dan benar. Bukanlah dibuat-buat atau direkacipta.

Dahulunya, Allah SWT telah mengangkat yahudi sebagai kaum yang paling mulia. Namun, dicabut kemuliaan mereka kerana keingkaran mereka kepada Allah SWT. 

Kalaulah disebutkan kemuliaan yang diberikan itu dicabut, ia memberikan maksud kepada kita bahawasanya, sangat besar kesilapan yang telah dilakukan oleh bangsa yahudi. Antara kesilapan yang paling besar mereka lakukan sebenarnya ialah memanipulasikan kefahaman agama mereka dengan mengubah kitab yang telah diturunkan kepada mereka. 

Mereka juga telah mengaku bahawa Uzair itu adalah anak Allah. Sangat besar kemurkaan Allah terhadap perbuatan mereka.

Apa yang saya ingin highlight-kan daripada kenyataan al-Quran tadi, berkenaan umat yang mulia ialah, semua orang mampu untuk menyuruh kepada kebaikan dan mencegah kepada kemunkaran. Bahkan, kalaulah ada suatu golongan atau kumpulan ditubuhkan bagi melakukan pekerjaan seperti ini, nescaya mereka akan diangkat oleh masyarakat.

Namun, ada seperkara lagi yang Allah hendak mengajarkan kepada kita ialah, yang membezakan kedudukan di antara semuanya ialah iman dan akidah. 

Orang kafir yang menjalankan amar maaruf nahi munkar semestinya berbeza dengan muslim yang melakukan sedemikian. Anda sendiri mampu melihat perbezaannya.

Seorang muslim, itu memang telah dipupuk di dalam kefahaman asas agamanya bahawa, amar maaruf nahi munkar itu merupakan tanggungjawab setiap orang. 

Mereka pastinya tahu hadis baginda yang menyebutkan :

"Barangsiapa di antara kamu yang melihat sesuatu kemunkaran, hendaklah dia mencegah dengan tangannya, sekiranya dia tidak mampu mencegah dengan tangannya, hendaklah dia mencegah dengan hatinya, dan itu adalah selemah-lemah iman."

"Barangsiapa yang menunjukkan sebuah kebaikan, maka dia akan mendapat pahala sepertimana si pelakunya."

Namun, bagi orang kafir pula, titik tolak untuk mereka melakukan amar maaruf nahi munkar hanya sekadar melalui kesedaran yang tersedia ada. Bahkan, kemunkaran yang dapat mereka tolak pun, pasti ada batasnya. Lebih-lebih lagi kemunkaran syirik, apakah mereka mampu menolaknya?

Kerana itu, Allah SWT tidak sekadar menyebutkan umat yang terbaik, hanyalah sekadar mampu menyuruh kepada kebaikan dan mencegah kepada kemunkaran sahaja, akan tetapi juga mereka yang beriman kepada Allah SWT.

*****

Disini, dapat disimpulkan, bahawasanya nilai kemuliaan seseorang manusia atau suatu kaum itu bukanlah terletak pada kekayaan, kecantikan dan pekerti budi yang mulia semata-mata. Apa yang lebih besar dan utama ialah akidah yang dipegang dan dianuti.

Seandainya akidahnya ialah akidah yang benar, iaitu Islam, maka itu sudah cukup untuk menjadikannya mulia. Berapa besar nilainya, hanya Allah SWT yang lebih mengetahui.

Kalaulah timbul persoalan hendak membandingkan antara seorang muslim yang jahat dan seorang kafir yang adil, itu kita akan cerita lain kali.

Sehingga ke hari ini, agak ramai masyarakat keliru dan hilang pertimbangan di dalam melihat cara pergaulan dan layanan terhadap manusia.

Ada segelintir masyarakat muslim yang lebih sanggup untuk tidak bersama dan bermusuh dengan muslim sendiri. Akan tetapi, mampu bersangka baik dan bertolak ansur dengan orang kafir.

Ini suatu pertimbangan yang agak bahaya. 

Apa yang saya cuba sampaikan di sini ialah kita harus berpegang kepada nilai ketinggian akidah yang telah disebut-sebut di dalam al-Quran.

Mengapa kita perlu ragu untuk meninggikan syiar Islam, sedangkan Islam itu adalah agama yang paling benar?

Mengutamakan timbangan yang lain, selain dari timbangan akidah, maka ia hanya akan mengundang kemudaratan dan kerosakan yang lebih besar. Cukuplah bangsa yahudi sebagai pengajaran.

"Sesungguhnya yang paling mulia di antara kamu, di sisi Allah ialah orang-orang yang paling bertaqwa di dalam kalangan kamu semua."




*Minta maaf kerana tidak menyatakan sumber secara terperinci kerana ingin menjadikan bacaan ini sebagai bacaan yang ringkas. Anda boleh rujuk al-Quran dan juga kitab-kitab hadis berdasarkan kenyataan yang saya sebutkan. Apa yang telah saya tuliskan adalah kefahaman asas yang saya pelajari dari kefahaman dakwah berdasarkan buku-buku fiqh dakwah yang saya baca dan saya bincangkan di dalam usrah dan daurah."