"Sekiranya anda mampu untuk menulis demi Islam, maka tulislah seberapa banyak yang mampu. Tinggalkanlah pesanan-pesanan berharga buat ummat yang sedang lalai. Mudah-mudahan suatu hari nanti apabila mereka terbaca mereka mampu tersedar dan memperoleh kekuatan untuk membuat perubahan bagi diri mereka dan orang lain."

-Mohd Hakimi Bin Lockman

"A leader is a reader".

-anonymous


Monday, January 26, 2015

Cerita Beyt Ansor #1


Berdiri dari kiri : Hakimi, Rusydan, Ubaidah, Auzaie, Faiz Lee, Andrianto, Faris, Akram, dan Siddiq (rumah lain).

Tengah : Qamaruddin.


Bersarapan di rumah akh Faiz Lee.


Tiada apa yang hendak diceritakan sangat, cuma sekadar ziarah ukhwah sesama ikhwah. Namun, apa yang penting ialah budaya ziarah-menziarahi haruslah sentiasa diterapkan dan disematkan di dalam hati setiap orang agar hubungan sillaturrahim sentiasa segar dan terbina.

Berziarahlah walaupun sekejap.





Wednesday, January 14, 2015

Saturday, January 10, 2015

Specialnya Nabi kita SAW ini, mengapakah sedemikian?




Kita disuruh untuk mengikuti segala bentuk kehidupan yang dilalui oleh Baginda SAW. Dan segala perbuatan baginda SAW adalah berdasarkan wahyu. Apa yang telah baginda lakukan adalah hujjah kepada sesuatu hukum.

Namun, ada sebahagian daripada perbuatan baginda yang sememangnya eksklusif untuk baginda sahaja. Dimana perbuatan tersebut tidak sah dilakukan selain daripada baginda SAW. Contoh yang paling jelas ialah kebenaran kepada baginda SAW untuk berkahwin seramai melebihi 4 orang.

Tentunya kita tertanya-tanya, mengapa baginda ada kelebihan yang tidak diberikan kepada orang biasa seperti kita.

Walaupun kita tahu, baginda SAW adalah kekasih Allah ataupun sememangnya memang ada kisah disebaliknya, tentunya di hati kita membutuhkan jawapan yang mampu menenangkan hati kita.

Di sini, kalau kita benar-benar menghayati kehidupan baginda SAW, nescaya kita tidak akan persoalkan kelebihan-kelebihan yang Allah SWT berikan kepada baginda SAW.

Yang paling kita perlu faham dan jelas tentang baginda SAW ialah, baginda SAW bukanlah diangkat dengan keadaan goyang kaki atau duduk diam dan berehat-rehat.

Baginda SAW sendiri menempuhi kehidupan yang penuh liku dan cabaran serta kesusahan yang tidak mampu kita bayangkan keperitannya.

Baginda SAW diejek, dihina, dituduh dengan berbagai tuduhan seperti gila, penyihir, penyair dan juga cubaan-cubaan bunuh. Kalau kita fikirkan, seseorang yang disayangi Allah sepatutnya dipelihara dan dilindungi dari sebarang ancaman. Akan tetapi, mengapa apa yang baginda SAW terima sebaliknya.

Disini, sebenarnya ada suatu sifir yang mudah iaitu :

Allah SWT tidak mengangkat seorang hamba itu melainkan diujinya.

Maka, benarlah apa yang telah disebutkan Allah SWT,

"Sesungguhnya di dalam kesulitan itu, ada kemudahan."

Maka, tidak hairanlah sebenarnya apabila baginda SAW diberikan berbagai kelebihan yang bersifat eksklusif atau yang disebut sebagai khususiat.

Kalau dibandingkan kelebihan yang baginda dapat berbanding dengan kesusahan, kepayahan dan kepenatan yang ditanggung oleh baginda SAW lebih besar sebenarnya beban berbanding kemudahan yang diterima.

Oleh itu, tidak perlu kita persoalkan khususiat yang bersifat eksklusif ini. Sebaliknya, teruslah menjadikan baginda SAW sebagai qudwah, dan kalau kita benar-benar ikhlas mengikuti jalan baginda SAW, maka ikutilah jalannya dengan melakukan dakwah dan tarbiyah.

Wallahualam.

Thursday, January 8, 2015

Kalaulah Allah menghendaki.


Holy Quran 18:23
------------------
وَلَا تَقُولَنَّ لِشَيْءٍ إِنِّي فَاعِلٌ ذَٰلِكَ غَدًا

Dan janganlah engkau berkata mengenai sesuatu (yang hendak dikerjakan): "Bahawa aku akan lakukan yang demikian itu, kemudian nanti".

Holy Quran 18:24
------------------
إِلَّا أَنْ يَشَاءَ اللَّهُ ۚ وَاذْكُرْ رَبَّكَ إِذَا نَسِيتَ وَقُلْ عَسَىٰ أَنْ يَهْدِيَنِ رَبِّي لِأَقْرَبَ مِنْ هَٰذَا رَشَدًا

Melainkan (hendaklah disertakan dengan berkata): "Insya Allah". Dan ingatlah serta sebutlah akan Tuhanmu jika engkau lupa; dan katakanlah: "Mudah-mudahan Tuhanku memimpinku ke jalan petunjuk yang lebih dekat dan lebih terang dari ini".

Lafaz inshaAllah adalah salah satu tanda menunjukkan bahawasanya, segala tindak-tanduk yang kita lakukan adalah berkehendak kepada kehendak Allah SWT.

InshaAllah bermaksud : "kalaulah Allah menghendaki."

Di Mesir, praktikal kalimah ini adalah meluas. Bukan sekadar bertujuan untuk menutup kalam perjanjian. Akan tetapi juga turut juga digunakan di dalam situasi yang berlainan seperti : 

*Ketika naik bas*

Penumpang : Bas ni pergi Al-Azhar tak?

Konduktor bas : InshaAllah.

-padahal bas tu memang laluannya ke Al-Azhar.

Kalau kita fikirkan, apakah keperluannya menyatakan lafaz tersebut?

Cukuplah untuk kita memahami betapa besarnya nilai kalimah ini dan, kalimah inshaAllah juga merupakan sebuah kalimah tauhid. Dimana, seorang hamba yang beriman dan merendah diri pastinya merasakan bahawa dia adalah seorang hamba yang lemah dan sentiasa memerlukan pergantungan terhadap Allah SWT.

Wallahualam.


Thursday, January 1, 2015

New Me, 2015.

"New year, new me," They say.


Sebuah quote yang saya jumpa di twitter. Namun, kebanyakan responnya ialah troll. Haha.
Entah apa yang kelakarnya, saya pun tidak pasti. Kemungkinan tidak ramai yang benar-benar menghayati kepentingan perubahan di dalam diri. 

Apa yang pasti, ramai orang lebih suka menganggap tahun baru adalah saat untuk berseronok dan berpesta kerana majlis-majlis sambutan yang diadakan.

Kalau mat saleh memang paling galakla. Mereka memang suka berparti, berseronok dan berjoget. Itu bukanlah budaya kita.

Pada masa yang sama, tahun baru bukanlah perayaan orang Islam. Namun, kita percaya setiap waktu perubahan itu berlaku.

Kita menganggap tahun baru adalah sebahagian dari perjalanan masa.

Sebagai seorang muslim, setiap hari kita perlu berazam untuk memperbaharui diri kita. Menjadikan diri kita pada esok hari adalah lebih baik daripada semalam. Tidak statik dan tidak kekal sama.

Untuk itu, andai kita merasakan keperluan untuk menanamkan resolusi bagi tahun yang baru, itu terpulang kepada diri kita. Yang penting ialah, perubahan diri kita. 

Selain daripada itu, nilai-nilai barat yang buruk seperti berparti dan berpesta juga tidak perlulah untuk diterapkan bersama. Cukuplah dengan kerosakan yang berlaku.

******

Sememangnya fitrah manusia, menyukai benda-benda yang baru dan segar. Maka, disebabkan itulah kita senantiasa diingatkan untuk memperbaharui segala apa yang pada diri kita. Terutamanaya, niat, iman, taqwa, amal dan kefahaman serta berbagai lagi perkara.

Sesuatu perkara yang sentiasa kelihatan baru akan dilihat sebagai sesuatu yang kuat, cantik dan teguh. Tidak buruk dan tidak mudah rosak.

Bayangkan, sebuah kereta yang sentiasa kelihatan seperti sebuah kereta yang baru walaupun sudah 10 tahun digunakan. Tentunya nilai kereta tersebut akan mampu dikekalkan. Bahkan, boleh jadi, menjadi lebih mahal.

Kerana itulah, kita seharusnya menjaga dengan baik apa yang ada pada diri kita sebaiknya dan sentiasa memperbaharuinya dengan baik dan cantik.

******

Semoga tahun baru yang hadir memberikan inspirasi yang baik buat sahabat-sahabat di luar sana. Andai ada kesilapan yang pernah dilakukan, belajarlah untuk tidak mengulanginya. Andai ada pekerjaan yang sedang dilakukan, belajarlah untuk meningkatkan mutunya.

"Beruntunglah mereka yang hari ini lebih baik dari semalam."