"Sekiranya anda mampu untuk menulis demi Islam, maka tulislah seberapa banyak yang mampu. Tinggalkanlah pesanan-pesanan berharga buat ummat yang sedang lalai. Mudah-mudahan suatu hari nanti apabila mereka terbaca mereka mampu tersedar dan memperoleh kekuatan untuk membuat perubahan bagi diri mereka dan orang lain."

-Mohd Hakimi Bin Lockman

"A leader is a reader".

-anonymous


Monday, August 31, 2015

#ERTIMERDEKA !



Tiada lagi penyataan yang lebih untuk mengertikan KEMERDEKAAN selain dari menyatakan bahawa kemerdekaan yang HAKIKI adalah merdekanya JIWA ini dari terbelenggu dari cengkaman dan belenggu hawa nafsu serta kecintaan kepada dunia.
Kemerdekaan yang kita laung-laungkan saban tahun tidak akan bermakna andai HATI kita masih dipenjarakan oleh angkatan hawa nafsu yang kian masa berusaha menjatuhkan IMAN kita.

Sekuatmana pun LAUNGAN kemerdekaan itu dicanangkan, namun andai yang merdeka itu hanya berbentuk lahiriah dan material, nescaya laungan itu hanyalah SIA-SIA!
WAHAI UMMAHKU.
WAHAI BANGSAKU.
KEMERDEKAAN itu adalah apabila engkau meletakkan ISLAM itu yang TERATAS di atas segala bentuk kepentingan dan keuntungan.
KEMERDEKAAN itu adalah apabila IMANmulah yang menguasai hatimu melebihi NAFSUmu.
KEMERDEKAAN itu adalah apabila engkau berjaya melihat SAUDARA SEAGAMAMU itu seperti tubuh badanmu sendiri. Engkau menyayangi mereka sepertimana engkau menyayangi dirimu.
KEMERDEKAAN itu adalah apabila engkau jujur dan tidak khianat kepada agama, negara dan bangsamu.
KEMERDEKAAN itu adalah apabila tiada lagi musuh agama yang menjadi ancamanmu. Sekalipun mereka itu tersangat menakutkan di seantero dunia, namun mereka sedikit pun tidak menggentarkan dirimu.
KEMERDEKAAN itu juga, apabila engkau yakin bahawa agama ini pastinya akan tertegak kembali di mata dunia dan engkau tidak pernah putus-asa untuk sampai kepada matlamatmu itu.
DAN,
Sebesar-besar KEMERDEKAAN itu adalah engkau mampu bertemu kepada tuhanmu di dalam keadaan yang diredhai-Nya.
MERDEKAKANLAH dirimu! wahai jiwa-jiwa yang diharapkan untuk memimpin umat.
Andai engkau masih TERBELENGGU, maka siapakah lagi yang akan MEMERDEKAKAN mereka?

MERDEKA!
MERDEKA!
MERDEKA!

"Salam Kemerdekaan yang ke-58"



Sunday, August 16, 2015

Berjiwa besar.



Seorang daie mukmin adalah seorang manusia yang berjalan di atas bumi dengan membawa sebuah agenda yang besar.

Seseorang yang membawa agenda besar tidak akan mampu agenda tersebut andai dirinya tidak mempunyai jiwa yang besar.

Agenda besar tersebut tidak lain dan tidak bukan cita-cita untuk menegakkan kalimatul haq di atas muka bumi ini.

Sesungguhnya, usaha tersebut tidak mampu dicapai di dalam jangka masa pendek iaitu sehari mahupun sebulan apatah lagi setahun.

Berdasarkan situasi di masa kini, dengan keadaan jahiliah yang merata-rata dan umat yang terlampau mudah dihinggap ancaman musuh, menyebabkan usaha mencapai agenda tersebut bertambah sukar.

Walaupun baginda saw telah berjaya menegakkan Islam di atas muka bumi ini setelah 23 tahun berlangsungnya dakwah dengan penuh kegigihan, akan tetapi usaha untuk mengekalkan kejayaan tersebut bukanlah mudah.

Para sahabat yang menggantikan tugas ini, senantiasa tidak tidur lena dan tidak berhenti berfikir untuk menghadapi serangan musuh yang sentiasa datang dari pelbagai arah.

Lebih memeritkan lagi apabila berlakunya persengeketaan sesama kaum muslimin sendiri sehingga berlakunya pertumpahan darah.

Ini semua sebagai suatu gambaran menunjukkan bahawasanya, usaha untuk menegakkan Islam di atas muka bumi ini memerlukan rijal yang bersedia dan sanggup menanggung beban yang berat ini.

Para rijal tidak akan mambu terbina tanpa tarbiah yang konsisten dari para murobbi.

Maka, secara tidak langsung kita faham bahawa, para rijal yang beriwa besar ini, tidak lahir tanpa adanya murobbi atau bahasa lainnya, mentor.

Oleh yang demikian, untuk menjadi seseorang yang berjiwa besar, tidak boleh tidak untuk kita mempunyai seorang murobbi yang mendidik dan membina kekuatan kita.

Pada masa yang sama, apa yang perlu kita ubah juga ialah perspektif terhadap agenda yang kita bawa.

Kita haruslah sedar bahawa, agenda Islam adalah sebuah agenda yang besar.

Berdasarkan kesedaran ini, persiapkanlah jiwa kita agar menjadi sebuah jiwa yang kuat dan hebat. Inilah yang dinamakan sebagai jiwa yang besar.

Jiwa yang besar hanya akan tergugat dengan ancaman-ancaman yang besar dan menggugat.

Sepatutnya para pemilik jiwa yang besar ini tidak akan sesekali terusik dengan isu-isu yang remeh dan temeh.

Kalaulah berlaku pun perkara yang sedemikian, ia sepatutnya mampu diatasi dengan mudah dan baik.

Seandainya mereka yang mengaku memliki jiwa yang besar ini masih lagi terganggu, terusik dan tergugat dengan perkara-perkara yang kecil, maka ia bermakna jiwanya masih lagi belum cukup besar.

Para pemilik jiwa yang besar ini akan sentiasa diuji oleh Allah swt untuk memastikan kekuatan jiwanya benar-benar padu dan jitu. Tidaklah Allah swt menguji seorang hamba-Nya melainkan ada hikmah yang tersingkap di sebaliknya.

Penutup :

Masih kurang lagi bilangan umat Islam yang memiliki jiwa yang besar sehebat Baginda SAW dan para sahabat r.anhm ajmain.

Usaha untuk menegakkan kalimah tauhid di atas muka bumi ini, masih lagi tersangkut pada usaha membina jiwa-jiwa yang masih lembut dan lalai.

Bagi para individu yang telah tersedar dan nampak akan hal ini, seharusnya cepat-cepat bertindak dan memulakan langkah dengan sebaik mungkin.

Kekuatan umat hanya akan terzahir apabila terkumpul bilangan dan angka besar yang memiliki jiwa yang juga besar.

Asal dari segala kekuatan adalah kekuatan iman dan pergantungan kepada Allah swt.





Wallhualam.









Sunday, August 9, 2015

Lirik | KeredhaanMu (In-Team)



















Ya Allah, Ya Tuhanku
HambaMu merindukan
Rahmat kasih sayangMu
Dan jua keredhaanMu
Dalam hidupku

Meskipun ku ulangi dosa noda
Yang menjanjikan azab sengsara
Namun ku sedari
KeampunanMu tidak bertepi

Ku akui diri ini
Hamba yang mungkir pada janji-janji
Jadikanlah taubat ini yang sejati
PadaMu Ilahi

Ya Allah, ampunkanlah dosa-dosaku
Ya Allah, redhakanlah kehidupanku
Moga terhapus penghijab kalbu
Antara Kau dan aku

Tuhan,
Ku zalimi diri ini
Andai Kau tak ampuni dan rahmati
Alangkah ruginya diri

Tuhan,
Jangan Kau palingkan hati ini
Setelah Kau beri hidayah
Sesungguhnya Kau Maha Pengasih


Lagu : iniAmin / Zamre Khan (Hijjaz Records)
Lirik : iniAmin / Zamre Khan (Hijjaz Records)
Penyusun Muzik : Trabye
Penerbit : Faizal Osman
Hakcipta : Hijjaz Records Sdn. Bhd.


Sumber : http://www.hijjaz.com.my
Copy paste dari : Klik sini
.
.
.
.
.
.

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Sesungguhnya kita adalah hamba Allah swt yang lemah,
yang selalunya tidak terlepas daripada dosa dan noda,
namun,
itu tidak menjadikan ia sebagai suatu alasan,
untuk kita bermudah-mudah di dalam melakukan dosa dan maksiat,
berusahalah wahai kawan-kawanku,
berusahalah untuk menggapai redha tuhanmu,

sibukkanlah dirimu dengan urusan-urusan yang bermanfaat,
sibukkanlah dirimu dengan perkara-perkara yang besar,
yang mampu menjadi untung buat ummat.

Kalau engkau tidak disibukkan dengan perkara-perkara besar,
nescaya engkau akan disibukkan dengan perkara-perkara kecil.
Kalau engkau tidak disibukkan dengan kebaikan dan pahala,
nescaya engkau akan disibukkan dengan dosa dan maksiat.

Ya Allah, peliharalah kami,
tunjuki kami jalan yang lurus,
masukkan kami ke dalam syurgamu.

Wednesday, August 5, 2015

Ibrah dan perkongsian master daripada seorang ustaz yang sedang taqdim phd di mesir.

  1. Banyakkan membaca
  2. Stanby tajuk dari awal
  3. Masadir kena banyak, AT LEAST 300
  4. Latih irab, insha dan bacaan hadis.
  5. Jangan harapkan kelas, lebihkan pada murajaah.
  6. Sentiasa rasa cam takde ilmu sampai mati.
  7. Mencabar tu baru namanya belajar
  8. Digalakkan amik master syariah, kerana perbahasan yang luas.
  9. Kalau ada duit, amikla master di kuliah yang tersusun sistem dan jadual.
  10. Banyakkan mentelaah kitab hadis.
  11. Kalau ada duit jugak, belilah kitab banyak2.
  12. Sediakan tajuk bahas lebih awal supaya ada tasawur yang jelas.
  13. Sebaiknya menghabiskan belajar bidang agama di negara timur tengah.
  14. Kepayahan di master, jangan sampai tak habis. seeloknya sampai mampu sambung phd. (elakkan tajuk yang terlampau susah).
  15. Nanti dah phd, pulunlah habis-habis.
  16. Surveylah musyrif yang sporting dari awal. supaya karenah musyrif bukan isu tak habis master.
  17. Tidak digalakkan terikat dengan mana-mana sponrsorship. (supaya tak tertahdid dalam isu membuat kajian dan pilihan)
  18. Cubalah untuk elakkan sistem universiti tu, menjadi isu yang menyusahkan untuk menghabiskan master. biarlah payah tu, masa proses kita belajar. 
  19. Penutup 1 : ilmu takkan dapat dikuasai, kalau belajarnya senang-lenang dan terbatas.
  20. Penutup 2 : ulama warak itu lebih dekat kepada taqwa, daripada ulama ilmu..

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
21. Tambahan : Ketikamana ustaz tersebut kelihatan macam tidak boleh pergi jauh lagi di dalam bidang master, maka musyrifnya bertanya , "kau dah kahwin ke belum?", lalu dia menjawab, "tidak". Maka dia dinasihatkan untuk berkahwin. Setelah nasihat tersebut di ambil, dan dia berkahwin, barulah perjalanannya bertambah lancar semula.

"Semoga Allah menjadikan kita di dalam kalangan orang-orang berilmu dan bertaqwa"



Sedikit info berkenaan ustaz tersebut :

Nama : Faisal  
>Selangor
> BA di azhar
> master di syria
> tengah nak taqdim PHD