"Sekiranya anda mampu untuk menulis demi Islam, maka tulislah seberapa banyak yang mampu. Tinggalkanlah pesanan-pesanan berharga buat ummat yang sedang lalai. Mudah-mudahan suatu hari nanti apabila mereka terbaca mereka mampu tersedar dan memperoleh kekuatan untuk membuat perubahan bagi diri mereka dan orang lain."

-Mohd Hakimi Bin Lockman

"A leader is a reader".

-anonymous


Wednesday, April 29, 2015

Iman dan Maksiat.

Sebuah hadis baginda Rasulullah SAW :

(لا يزنى الزاني حين يزنى و هو مؤمن ، ولا يسرق حين يسرق و هو مؤمن)

-متفق عليه-

Mafhumnya bermaksud :

"Tidaklah seseorang penzina itu ketikamana dia sedang berzina dirinya berada di dalam keadaan beriman. Dan tidaklah juga seseorang itu mencuri, dirinya berada di dalam keadaan beriman ketikamana dia sedang mencuri."

Sidang pembaca yang budiman,

Hadis di atas secara jelasnya menunjukkan kepada kita, bahawasanya iman memainkan peranan penting di dalam mempengaruhi akhlak dan keperibadian kita.

Ia telah menyatakan kepada kita 2 situasi yang berbeza, namun berdasarkan punca yang sama, iaitu apabila terlucutnya iman.

Situasi pertama menceritakan perihal seseorang yang melakukan dosa berzina dan situasi kedua pula menceritakan perihal seseorang yang melakukan jenayah mencuri.

Berdasarkan apa yang baginda SAW nyatakan di dalam hadisnya, menjelaskan juga kepada kita, bahawa seseorang yang beriman dan juga memiliki iman yang benar, pastinya tidak akan melakukan perbuatan-perbuatan keji tersebut.

Maka, kerana itulah baginda SAW menyebutkan, ketika mereka sedang melakukan perbuatan-perbuatan tersebut, mereka berada di dalam keadaan diamana, hilangnya iman mereka.

Pernan iman memelihara diri dari kemunkaran.

Sidang pembaca yang dimuliakan,

Apa yang kita boleh belajar daripada apa yang telah dinyatakan daripada hadis yang telah disebutkan tadi ialah, iman merupakan komponen terpenting di dalam memelihara diri seseorang manusia, lebih-lebih lagi daripada melakukan maksiat dan kemunkaran.

Lemahnya iman adalah punca yang paling besar yang menyebabkan seseorang itu terjatuh ke lembah dosa dan maksiat. Berlakunya kelemahan tersebut adalah apabila manusia, terutamanya para muslim tidak menjaganya dan memperbaharuinya setiap masa dan setiap waktu.

Apabila jiwa kita berasa takut untuk melakukan maksiat ataupun merasa risau setelah melakukannya, itu adalah sebahagian daripada tanda-tanda yang menunjukkan bahawa iman kita kuat dan meningkat.

Namun, apabila sebaliknya berlaku, apabila kita tidak takut dan berani untuk melakukan dosa dan maksiat, tidak kiralah secara sembunyi-sembunyi mahupun terang-terangan, maka, pada ketika itulah iman kita sedang lemah dan merundum.

Dimanakah letaknya iman ?

Iman itu terletak di hati. Hati manusia.

Kerana itu, apabila dikatakan kepentingan memelihara hati, ia adalah kerana ia sangat berkait rapat dengan iman.

Hatilah yang menggerakkan seluruh jasad manusia untuk melakukan setiap suatu perkara.

Pergerakan hati sentiasa akan dipengaruhi dua perkara yang berlawanan iaitu, iman dan nafsu. Nafsu juga menetap di hati.

Seandainya iman yang mendominasi hati seseorang, maka segala pergerakan dan perilakunya adalah berlandaskan iman. Segalanya baik dan mulia.

Akan tetapi, yang menakutkan ialah apabila nafsu yang mepengaruhi hati seseorang, maka di saat itulah perbuatannya adalah berdasarkan hawa nafsunya dan selalunya, apabila seseorang dikuasai oleh hawa nafsunya, pada masa itulah dia akan cenderung melakukan kerosakan.

Sifat iman.

Bagi kita, manusia biasa, iman kita akan sentiasa naik dan turun. 

Ada masa naik dan ada masa turun.

Unsur-unsur yang membantu peningkatan iman adalah apabila melakukan amal soleh, bertafakur dan juga melakukan kebajikan kepada para masyarakat.

Sedangkan turun dan jatuhnya iman boleh terjadi apabila kita leka dan lalai, malahan apabila kita melakukan dosa dan kemunkaran. 

Bahkan, suatu peringatan buat diri kita adalah, kita semua tidak terlepas dari godaan iblis dan syaitan yang tidak pernah putus melalaikan dan menyesatkan anak adam.

Penutup.

Sidang pembaca yang dihormati,

Sebagai suatu keperluan untuk kita senantiasa berusaha memelihara dan membangun kekuatan iman yang ada di dalam diri kita.

Pada masa yang sama, adalah suatu kemestian juga untuk membantu orang di sekeliling kita bersama-sama saling ingat-meningat di antara satu sama lain agar kedudukan iman sentiasa berdiri teguh di dalam hati.

Mereka yang mengecapi kemanisan iman, pastinya merasa seronok melakukan amal dan ibadah kepada Allah, serta melahirkan ketenangan dan kebahagiaan. 

Di saat itulah , mereka juga sedar betapa pahitnya sesebuah dosa.


Thursday, April 16, 2015

Hari ini mesti lebih baik dari semalam.

Beruntunglah siapa yang hari ini lebih baik dari semalam,
Rugilah bagi sesiapa yang hari ini sama sahaja seperti semalam,
Celakalah mereka yang pada hari ini lebih teruk dari semalam.

Kata-kata di atas merupakan mafhum daripada sebuah hadis baginda SAW.

***

Daripada apa yang telah disebutkan tadi, nescaya seorang manusia yang sihat akal fikirannya merasakan sesuatu perkara.

Dia sepatut berasa seronok andai dia berjaya mencapai suatu kejayaan baru hari-harinya yang mendatang dan berasa sedih andai dia mensia-siakan hari-harinya yang berlalu.

Seandainya, para muslim menyahut seruan ini, nescaya agama ini iaitu agama Islam, mampu mengembalikan kegemilangannya oleh kerana mutu dan kualiti ummatnya senantiasa bertambah baik dan berkembang maju setiap hari.

Namun, masih tidak ramai lagi yang menyedari perkara ini secara hakikatnya. 

Cabaran pada masa kini adalah apabila kebanyakan dari kalangan ummat Islam termasuk diri kita sendiri yang masih lagi mudah terhanyut dan dibuai keseronokan. Lebih menakutkan lagi apabila kita meletakkan hiburan dan keseronokan sebagai matlamat utama.

Akhirnya, kita tidak lagi mempedulikan sejauh mana kualiti perkembangan hidup kita. Maju atau mundur. Semakin kehadapan atau jauh ketinggalan dibelakang. Apa yang kita pedulikan hanyalah masalah peribadi kita sahaja. 

Kita risau kalau kita tidak mampu berseronok (baca : yang membawa kelalaian) setiap hari.

Mereka yang harinya lebih baik daripada semalam, adalah mereka yang telah memperbanyakkan persiapan untuk menghadapi hari akhirat.

Setiap hari mereka melakukan tanaman dan membaja tanaman mereka yang berbentuk amal soleh dan dakwah, supaya dapat dituai di hari kebangkitan kelak.

Tidak sempat untuk mereka memikirkan perihal-perihal keduniaan yang tidak membawa keuntungan buat akhirat. Tapi bukan bermakna mereka sekadar beruzlah dan beribadah.

Mereka senantiasa berusaha sedaya memenuhi hak-hak yang wajip ditunaikan, seperti hak terhadap Allah, hak terhadap dirinya, keluarga, masyarakat, jiran tetangga mahupun negara. Apatah amal dan ibadah peribadi.

Penutup 

Jiwa seorang muslim yang beriman, senantiasa sensitif terhadap apa yang berlaku setiap hari. Terutamanya keadaan yang berlaku di sekelilingnya. Dia sentiasa sedar bahawa kewujudannya di atas muka bumi ini, bukanlah sebuah kewujudan yang sia-sia. Bahkan, ada peranan yang tertentu seperti menjadi hamba Allah dan khalifah di atas muka bumi.

Menyahut seruan yang disebutkan di dalam hadis yang telah disebutkan di atas akhirnya, akan membawa seseorang itu mampu mencapai 2 peranan besar seseorang itu di atas muka bumi.

Tanpa perubahan seorang manusia yang hidup itu, menjadikan ianya tiada beza dengan jasad yang mati.

Friday, April 3, 2015

Menunggu sehingga menjadi baik?


Kalaulah di dalam dunia ini, semua orang bertangguh untuk melakukan da'wah kerana menunggu menjadi baik, sampai bilakah agaknya kebaikan itu dapat disebarkan dan kemunkaran dapat dicegah?

Kalaulah demikian, sampai bilakah kita hendak membiarkan umat terus hanyut dibuai kelalaian?

Kalaulah sebegitu rupanya, adakah kita sanggup membiarkan kebatilan bermaharaja lela dan berkuasa di atas muka bumi ini?

Adakah wajar untuk kita terus diam dan mementingkan diri kita sendiri?

Mengapa ada sebahagian dari kalangan mereka yang telah faham dan jelas akan perbezaan di antara kebenaran dan kesesatan masih memilih untuk menyembunyikan diri?

Mengapa perlu begitu?

Malukah? 

Dimanakah silapnya?

Sepatutnya, mereka yang telah timbul di dalam hatinya, suatu naluri dan keinginan yang suci, untuk tidak berlengah lagi untuk mengorak langkah dan menuju kehadapan untuk menegakkan kebenaran. Melakukan amar maaruf dan nahi munkar.

Menunggu tidak akan membuahkan hasil melainkan kejahatan yang terus-menerus berjalan.

Point utama di sini adalah, bagi mereka yang merasakan bahawa mereka tidak mampu berdakwah kerana mahu memperbaiki diri, maka sebenarnya sangkaan mereka adalah silap.

Sebenarnya, berdakwah, adalah cara yang terbaik untuk memperbaiki diri.

Secara zahirnya, kita melihat orang yang berdakwah adalah seolah-olah orang yang sibuk memperbetulkan orang lain.

Hakikatnya, mereka yang berdakwah kepada orang lain, adalah orang yang sedang memperbaiki dirinya.

Mereka yang sedang berdakwah adalah sebenar-benarnya orang yang sedang meningkatkan dan memperelokkan syakhsiahnya.

Mereka bukan sekadar mengajak, tetapi mereka juga sedang belajar nilai sebenar terhadap perubahan di dalam diri.

Takutkan cacian dan makian?

Itu adalah perkara biasa di dalam dakwah.

Mungkin, untuk kali pertama dan kali kedua kita akan merasakan perit akan ujian-ujian tersebut. Tetapi, andai kita terus-menerus istiqamah dan tidak berputus-asa, lama-kelamaan ia akan menjadi lali.

Bahkan, mereka yang berdakwah dan menghadapi ujian dan rintangan dari para penentang adalah sangat beruntung. Merekalah yang akan belajar banyak perkara.

Risaukan pujian dan kemasyhuran?

Untuk ini, anda tidak sepatutnya risau kalau anda benar-benar jelas akan matlamat dan jalan yang ada pada diri anda.

Kalau orang hendak memuji, anggap sahajalah ia sebagai suatu layanan yang baik dan juga peluang untuk anda lebih rapat dan mendekati si tukang puji itu tadi.

Namun, jangan mudah termakan pujian orang. Balaslah ia dengan doa yang bagus.

Penutup

Oleh itu, bergeraklah dari sekarang. Mulakanlah dari hari ini. 

Bergeraklah di atas kalimah mulia baginda SAW ,

"Sampaikanlah dariku walau satu ayat".




Wallahualam.

Thursday, April 2, 2015

Bertangguh.

Seandainya kita telah terbiasa bertangguh, 

Ingatlah!

Manusia tidak akan mengingati pun apa yang terdetik di hati dan akal fikiran kita.
Apa yang mereka ingat, hanyalah apa-apa sahaja bentuk perbuatan yang telah kita laksanakan.

Kalau kita masih terus mahu bertangguh, ditakuti kita mati di dalam keadaan tidak melakukan apa-apa bentuk pekerjaan.

Jangan takut untuk mencuba.

Mereka yang salah itu adalah mereka yang sedang melangkah ke arah kejayaan.

Sedangkan mereka yang tidak pernah melakukan sebarang kesalahan adalah mereka yang tidak pernah melakukan apa-apa sebenarnya.

Semoga Allah memberikan kita kekuatan untuk berubah.


Wednesday, April 1, 2015

Ketinggian cita-cita Al-Maududi.




أيها المسلمون .. احملوالقرآن ، وانهضوا،
وحلقوا فوق العالم.. فليس من شأننا أن نلهث وراء العالم،
 بل علينا أن نشده إلى مبادئنا وأصولنا .. 
وإذا لم العالم يقدرنا ; 
لأننا لا نسير خلفه ، فيجب علينا أن نلفظه و نلقي به بعيدا ... !

إن حياتي و مماتي وقف على هذا الهدف النبيل ..
وسوف أسير قديما ، حتى لو لم يتقدم معي أحد .
وسوف أسير وحيدا ، إذا لم يرافقني أحد.
ولو اتحدت الدنيا وخالفتني ،
فلن أخشى خوض المعركة وحيدا منفردا؟!


Wahai sekalian orang Islam .. Peganglah al-Quran dan bangkitlah,
Dan kelilinglah di atas dunia ini..
Dan bukanlah keadaan kita sepertimana kita termengah-mengah di sebalik alam,
Bahkan sebagai suatu tuntutan ke atas kita untuk mengikatnya terhadap asas dan cabang hidup kita..
Maka, tidaklah alam ini akan menentukan nasib kita ;
Kerana sesungguhnya kita tidak berjalan membelakanginya,
oleh itu menjadi suatu kewajipan atas diri kita untuk melafazkannya dan menyampaikan dengannya sejauh mungkin ..!

Sesungguhnya hidupku dan matiku telah teguh di atas tujuan yang mulia ini..
Dan aku akan mara kehadapan, hinggapun kalau  tiada seorang yang mahu menyaingi bersamaku.
Dan aku akan berjalan berseorangan , andainya tiada seorang pun yang mahu menemaniku.
Dan kalaulah seluruh dunia bersatu menentangku,
Maka tidak sesekali aku gentar akan serangan dari peperang tersebut berseorangan bersendirian.




sumber :
Buku bertajuk , "Abul Alal Maududi wa Sohwatul Islamiah", Karangan Ustaz Doktor Muhammad Imarah. Cetakan Darus Salam.