"Sekiranya anda mampu untuk menulis demi Islam, maka tulislah seberapa banyak yang mampu. Tinggalkanlah pesanan-pesanan berharga buat ummat yang sedang lalai. Mudah-mudahan suatu hari nanti apabila mereka terbaca mereka mampu tersedar dan memperoleh kekuatan untuk membuat perubahan bagi diri mereka dan orang lain."

-Mohd Hakimi Bin Lockman

"A leader is a reader".

-anonymous


Wednesday, December 30, 2015

Alam Ini dan Sunnahnya.






Alam ini,

Telah diciptakan bersistem, dan diciptakan secara sistematik. 
Sistem tersebut kita panggil sebagai SUNNAH ALAM.

Sistem tersebut berlangsung seperti sebuah putaran, ataupun kitaran.
Ia akan terus berputar dan berpusing sehinggalah sampai masanya.

Di dalam pusingan tersebut, ia tidak boleh diusik walau sedikit pun, apatah lagi dialihkan dari tempat asalnya.

Gangguan kepada pusingan dan kitaran tersebut akan mengakibatkan berlakunya fenomena yang luar daripada kebiasaan, yang mana akhirnya tidak terjadi kepada fenomena tersebut melainkan kerosakan demi kerosakan sehinggalah berlaku kehancuran.

Disebabkan ia tidak berjalan mengikut kebiasaan.

Contoh yang mudah ialah planet-planet di angkasa lepas.

Planet-planet tersebut secara tabiatnya, akan berpusing mengikut orbit masing-masing.
Masing-masing tidak boleh walau sekali, untuk melalui putaran orbit planet lain. 
Kalaulah ada planet yang cuba-cuba tidak berputar melalui lingkarannya, nescaya akan berlagalah dengan orbit yang lain.

Lalu, apakah yang memelihara planet-planet tadi dari berlanggar dengan planet lain.
Secara asasnya, adalah apabila planet-planet tersebut, tetap dan terus berpusing di atas orbitnya.

Itulah sunnah yang perlu diikuti.
Dan kalau masing-masing cuba untuk buat kepala sendiri, nescaya masing-masing telah mengingkari sunnah yang sedia ada.

Dan, sunnah alam ini akan sentiasa ada yang menjaganya. Tidak lain dan tidak bukan, tentunya Allah swt.

Kita sebagai makhluk Allah swt juga hidup di atas kitaran sunnah alam ini. Dan, apabila sebahagian daripada kita melanggar sunnah tersebut, maka berlakulah sedikit-sebanyak pergeseran-pergeseran kecil yang mana, sebenarnya mengganggu kitaran tersebut.

Lalu, Allah swt dengan kasih-sayangnya, mengutuskan para nabi dan para rasul untuk membawa wahyu yang telah diamanahkan, untuk disampaikan kepada seluruh manusia.

Wahyu tersebutlah yang akhirnya membimbing manusia untuk mengimbangi perilaku mereka agar tidak melakukan perbuatan-perbuatan dan sikap-sikap yang boleh mengganggu-gugat ketetapan yang ada pada alam ini.

Dan, kerana itulah kemunkaran-kemunkaran yang dilakukan oleh para manusia di atas muka bumi inilah sebenarnya yang menjadi sebahagian dari punca yang menggangu kepada keseimbangan sunnah alam ini.

Pada masa yang sama, mereka yang terus tegak di atas jalan wahyu inilah sebenarnya merupakan golongan yang terus mengimbangi kitaran sunnah alam ini. 

Maka, mereka yang menyeru manusia untuk kembali kepada wahyu, bukanlah sekadar mereka yang bercakap kosong dan sekadar mengajak manusia untuk menjadi baik.

Namun, merekalah sebenarnya yang berusaha untuk menyelamatkan manusia dari sebarang bentuk ancaman yang akhirnya akan menghancurkan dan merosakan kehidupan ini.

Lihatlah, bagaimana orang yang mengingkari wahyu. Lihatlah bagaimana mereka hidup, bagaimana mereka makan dan bagaimana mereka berfikir.

Lihat pula bagaimana mereka yang menuruti wahyu dengan penuh jujur dan ikhlas, kehidupan dan kebahagiaan yang mereka kecapi.

Tentu sekali berbeza.

Namun, Ingatlah juga. Apabila berlakunya kehancuran, ia tidak akan mengira apakah kita dari kalangan mereka yang menuruti wahyu mahupun tidak.

Apabila datangnya azab Allah swt, ia pastinya akan mengena kepada semua pihak. Kerana, ia datang tanpa dapat dijangka.

Kerana itulah kita disuruh untuk menyuruh kepada kebaikan dan mencegah kepada kemunkaran.

و اتقوا فتنة لا تصيبن الذين ظلموا منكم خاصة

maksudnya : takutilah suatu fitnah (bala bencana) yang mana, ia tidak akan sekadar menimpa kepada sebahagian daripada kamu yang berbuat kezaliman.



wallahualam.






Monday, December 14, 2015

Menyoroti Hakikat Pertembungan

ولن ترضى عنك اليهود ولا النصارى حتى تتبع ملتهم
قل إن هدى الله هو الهدى
ولئن اتبعت أهواءهم بعد الذي جاءك من العلم ما لك من الله من ولي ولا نصير. 

Dan tidak akan sesekali redha yahudi dan nasrani, sehinggalah engkau mengikut telunjuk (agama) mereka, 

katakanlah, sesungguhnya petunjuk Allah itulah sebenar-benar petunjuk, 

dan kalaulah engkau mengikuti hawa nafsu mereka setelah datangnya kepadamu ilmu (kebenaran), maka tidak ada bagimu dari Allah pelindung mahupun penyelamat.

---

Seandainya kita melihat dunia pada masa kini, pasti akan kita dapati, sedang berlaku sesuatu pertembungan yang berlaku secara tidak langsung.

Seandainya kita sedar, sudah tentu kita akan nampak bahawa dunia setiap hari masih lagi diselubungi dengan pelbagai persaingan dan pertembungan.

Pertembungan adalah PEPERANGAN.

Itulah kalimah yang lebih mudah untuk kita memahami erti sebenar pertembungan yang dimaksudkan.

Apabila disebutkan peperangan, nescaya apa yang terlintas pada akal dan fikiran kita bahawa peperangan adalah suatu pertarungan yang melibatkan 2 pihak yang mengangkat senjata dan masing-masing menyerang di antara satu sama lain di dalam sebuah medan tempur. Matlamatnya tidak lain dan tidak bukan hanyalah untuk menang.

Beza di antara kedua-dua pihak tadi adalah, apa peranan yang mereka mainkan. Samada PENYERANG atau PERTAHANAN.

Dan, perbezaan yang paling KETARA di antara mereka juga, adalah apa yang mereka PERJUANGKAN.

Dan, kalau kita sebutkan tentang perang sepertimana yang telah dinyatakan tadi, sudah pasti kita merasakan bahawa ZAMAN tersebut sudah berlalu. Seolah-olah pada hari ini, sudah tiada lagi atmosfera sedemikian.

Namun, tanggapan tersebut merupakan tanggapan yang DANGKAL.

Adakah perang sudah tamat?

Tidak!

Sama sekali TIDAK!

Perang masih belum tamat dan tidak akan pernah tamat.

Itulah sebenarnya SUNNAH ALAM sepertimana yang telah dinyatakan oleh Allah swt di dalam al-Quran.

Apabila Allah swt menyebutkan bahawa yahudi dan nasrani tidak akan pernah berhenti untuk menarik seluruh manusia untuk tunduk di bawah telunjuk dan kekuasaan mereka, maka hari demi hari dan tahun demi tahun, mereka tidak akan pernah berhenti berusaha untuk mencapai matlamat tersebut.

Bahkan, mereka tidak akan melepaskan sesiapa pun dari genggaman mereka.

Di setiap sudut bumi ini, pastinya mereka akan cuba kawal dan cengkam.

Oleh yang sedemikian, dari hakikat tersebut, pastinya kedua-dua musuh Allah ini, akan menggunakan segala macam taktik dan strategi dan juga cara sehinggalah mereka dapat apa yang mereka mahukan.

Sampailah pada tahap, kalau mereka perlu untuk angkat senjata dan tembak, mereka akan tembak.

Namun, pada masa kini, bukanlah pada setiap negara mereka akan gunakan cara sedemikian. 

Cukuplah pada hari ini, mereka merosakkan jiwa dan pemikiran umat manusia sebagai tanda, mereka mampu berkuasa di atas muka bumi ini.

Serangan yang merosakkan JIWA dan FIKIRAN manusia ini, terutama pada umat ISLAM-lah akhirnya membuatkan mereka semakin berani untuk terus maju di atas agenda mereka.

Apabila jiwa sudah kosong, dan fikiran sudah sesat dan songsang, maka apakah lagi yang boleh memberikan kekuatan kepada umat manusia ini?

Lalu, manusia akhirnya menjadi tidak sedar bahawa mereka telah dijajah secara tidak langsung.

Mereka tidak sedar bahawa cara hidup, cara pandang, cara berfikir, akhirnya tidak lagi mengikut jalan yang benar. 

Mereka tidak sedar bahawa segala apa yang mereka lakukan, rupa-rupanya telah tersimpang jauh daripada ajaran yang betul.

Mereka tidak sedar bahawa mereka telah pun TERIKUT telunjuk yahudi dan nasrani. 

Sehinggalah mereka hairan.
Mereka hairan melihat orang yang tidak hidup seperti mereka.

Mereka hairan kepada orang yang hidup dengan gaya yang pelik yang pada hakikatnya, itulah gaya hidup yang SEBENAR.

Mereka hairan kepada orang yang menuruti ajaran dan kefahaman Islam yang sebenar.

Kalau begitu, apa yang mereka ikut sebenarnya?

Apakah yang yahudi dan nasrani mahukan umat manusia ini ikut sebenarnya?

Sebenarnya secara terang Allah swt menyebutkan,

"..dan kalaulah kamu mengikut NAFSU mereka..."

itulah dia yang hendak disebutkan.

NAFSU.

Para yahudi dan nasrani tidak mahu seluruh manusia di dunia ini tundak, melainkan kepada kehendak hawa nafsu mereka yang hina dan tercela.

Mereka akhirnya mahukan bahawa kehendak hawa nafsu dipenuhi dan bermaharaja lela di atas muka bumi.

Lawan kepada nafsu adalah wahyu.

Ini adalah sepertimana yang disebutkan oleh Abu Ammar di dalam buku Langkah Bermula, bahawa segala perkara yang berlawanan kepada wahyu adalah nafsu.

Dan itulah satu-satunya tujuan utama yang ingin dicapai oleh orang yahudi dan nasrani, apabila mereka beriya-iya mahu para umat manusia untuk duduk di bawah telunjuk mereka.

Mereka hanya mementingkan hawa nafsu mereka sehingga mereka mahukan setiap orang di atas muka bumi ini, berfikir sepertimana cara mereka berfikir.

Lantas, menjadikan seluruh manusia di atas muka bumi ini, menjadi hawa nafsu sebagai MATLAMAT utama kehidupan.

Sedangkan, Allah swt menciptakan nafsu sebagai dorongan kepada manusia untuk melakukan sesuatu, bukannya sebagai matlamat.

Akan tetapi, apabila nafsu yang dijadikan sebagai matlamat, maka di situlah bermulanya titik tolak seseorang untuk melawan wahyu dan melakukan segala perkara yang bertentangan dengan wahyu.

Inilah hakikatnya.

Inilah hakikat yang sebenarnya berlaku.

Inilah yang dikatakan sebagai sunnah pertembungan.

Pertembungan di antara nafsu dan wahyu.

Pertembungan di antara mereka yang menuruti hawa nafsu dan mereka yang mentaati wahyu.

Allah swt menjelaskan kepada kita, seandainya kita masih lagi mahu mengikuti telunjuk yahudi dan nasrani, iaitu telunjuk nafsu, maka Allah swt menyatakan bahawa kita bukanlah lagi berada di sisi Allah swt sehinggalah disebutkan tiada lagi pelindung mahupun pembantu.

Bererti, golongan yang menuruti hawa nafsu ini, pastinya akan tertewas, sekalipun mereka pada hari ini, kelihatan kuat dan berkuasa.

Dan sekali lagi ingin saya tegaskan, bahawa, kita harus sedar, kita masih lagi hidup di atas pertembungan dan peperangan.

Kita sebenarnya masih perlu berjaga-jaga dan bersiap-sedia.

Kita perlu melengkapkan diri dengan pelbagai kekuatan.

Sebagai persediaan menghadapi pertembungan ini.

Kita harus sedar bahawa kita sebenarnya sedang diserang. Kita masih dijajah, kalaulah akan dan fikiran kita, masih lagi tidak mampu untuk menggarap cara fikir dan cara hidup menurut Islam secara sempurna.

Kita harus berusaha sedaya upaya membebaskan dan menyelematkan diri kita daripada dicengkam oleh kuasa dan telunjuk yahudi dan nasrani.

Sehingga akhirnya, kitalah yang menyelamatkan umat Islam yang lain, daripada turut terbelenggu oleh kuasa yang berasaskan hawa nafsu itu tadi.

Dan seterusnya, menghalang, kedua-dua kuasa itu tadi dari terus mencuba untuk menguasai dunia.

Dari situ, barulah keadilan akan tertegak. Barulah dunia, tidak dikuasai oleh sistem yang berteraskan hawa nafsu. 

Akan tetapi, sistem yang tunduk dan taat kepada wahyu Ilahi.





Monday, November 30, 2015

Percaya.






If you can see, you can believe.

NO NO NO !

If you can believe, you can see it.

---

Kalau kita mampu percaya, akhirnya kita pasti kita akan mampu untuk melihat hasil yang kita percaya selama ini, kita mampu lakukan.

Jangan kita kelirukan diri kita, dengan pencapaian yang pernah kita capai dan lalu.
Buatlah apa yang percaya, kita mampu lakukan.
Kita sebenarnya, mampu melakukan lebih daripada apa yang kita mampu.

Pisahkanlah daripada siapa diri kita, dan apa yang kita ingin lakukan.
Dari situ, barulah datangnya kekuatan. 

Kita tidak boleh mengalah dan mengaku kalah.

Kita kena ingat, kalaulah mudah, pastinya semua orang mampu melakukannya. 
Sebab itulah susah, supaya yang benar-benar mahu sahaja yang sanggup melakukannya dan dapat.

Jangan bertangguh.
Buat sekarang. 
Masa tidak akan menunggu kita.

Tidak pedulilah, tiada orang yang mengiktiraf.
Tidak kisahlah, kita sakit atau tidak sihat.
Tidak mengapalah, banyak kekangan dan halangan.

ASALKAN KITA PERCAYA PADA DIRI KITA SENDIRI.

Sunday, November 29, 2015

Kejayaan.








ia bergantung kepada macamana kita definisikan.

kejayaan tidak akan bermakna kalau kita tidak pernah melalui kesakitan, kesusahan, kepayahan, juhud, struggle.

kerja keras kita yang menentukan maksud kejayaan kita.

apa maksud kejayaan kita mencapai sesuatu kalau tiada pengorbanan yang kita kerahkan?

apa ertinya, kalau kita dapat semua benda dengan mudah?

sakit?
penat?
letih?

memang itu harga yang perlu dibayar.

kalaulah senang, semua orang boleh buat.
kalaulah senang, tidak akan berhargalah apa yang kita dapat tu.

sekarang,

PERCAYA.

kesanggupan kita meletakkan diri ke dalam kesusahan adalah suatu jaminan bahawa kita akan mencapai sebuah kejayaan.

sebab apa?

sebab ia berbaloi.

hiduplah dengan penuh matlamat dan impian.

tanpa ragu, KEJAR!

Monday, November 9, 2015

Jangan Harapkan Orang Lain !






Kitalah yang seharusnya mengepalai usaha untuk mencapai impian kita.

Kita tidak perlu pun untuk mengharap akan ada orang yang mampu datang kepada kita untuk membangunkan impian kita.

Seharusnya, kita percaya bahawa kita mampu lakukannya. Kita percaya, kita mampu mencapai apa yang kita idam-idamkan. 

Kita jangan membataskan usaha kita untuk mencapai apa yang kita mahu.

Kita seharusnya keluarkan sepenuh usaha dan tenaga kita untuk mencapai apa yang kita inginkan. Habiskanlah, seluruh masa yang ada untuk usaha tersebut!

Kalau kita kita benar-benar merasakan itulah impian kita, seharusnya kita tidak sempat untuk merasa lemah semangat dan putus-asa untuk mencapainya.

Yang penting, kita benar-benar berani bermimpi dan berani menghadapi segala halangan untuk mencapai impian kita.

Janganlah ragu-ragu atau teraga-agak !

Ingatlah, impian kitalah merupakan daripada sebahagian perkara yang menjadikan kehidupan kita, berharga dan bermakna. 

Apa gunanya hidup secara statik dan tidak mencapai apa-apa. Merelakan diri untuk diperhambakan oleh impian orang lain.

Seorang Imam berkata,

"Orang yang menginginkan KEDUDUKAN TERTINGGI di akhirat, seharusnya mendapat kedudukan tertinggi di DUNIA."

(rujukan : Buku Al-Muntolaq, karangan Ustaz Abu Ammar).


---

*Namun, segala apa yang kita lakukan, janganlah sampai membatasi garisan syariah.

Wednesday, November 4, 2015

Quote | Berkenaan Kata-kata Kesat.



Ustaz Nouman Ali Khan mengatakan :

"Sebahagian orang yang tidak mempunyai kematangan dan kepintaran, lebih memilih untuk mengeluarkan kata-kata kesat berbanding kata-kata yang baik di dalam mengekspresikan perasaan mereka."

Sesungguhnya, setiap langkah dan tindakan yang kita pilih adalah cerminan kepada tahap pemikiran dan kematangan diri kita.

Mereka yang mampu menunjukkan kematangan dan kebijaksaan akan dihormati dan disayangi oleh masyarakat. Pada masa yang sama, menjadi contoh dan ikutan yang terbaik.

Ini adalah apa yang sebenarnya dikehendaki oleh Allah swt dan Rasul-Nya apabila Allah swt menyatakan, "Sesungguhnya, Allah swt bersama-sama dengan orang yang sabar." Dan juga, apabila baginda SAW berpesan untuk tidak marah dengan menyebutkan , "Jangan marah!" dan diulang sebanyak 3 kali.

Moga-moga Allah swt menjadikan kita orang yang matang dan bijak di dalam menghadapi pelbagai situasi.

Sedarilah, bahawa setiap apa yang berlaku adalah di atas kehendak dan ketentuan Allah swt. Kita sebagai hamba seharusnya menyedari hakikat ini dan akhirnya, menjadi seorang manusia yang mampu menunjukkan akhlak yang mulia serta ikutan yang baik buat ummat.

Wallahualam.


Friday, October 23, 2015

Air Mata Keinsafan

Air mata keinsafan
Yang mengalir di malam sepi
Inilah dia pelembut jiwa
Bagi mendapat kasih Ilahi

Rintihan di pertiga malam
Dari seorang hamba yang dhoif
Kerna mengenang segala dosa
Moga mendapat keampunan dari Ilahi

Setiap kekasih Allah
Menempuhi jalan ini
Untuk mereka memiliki kejayaan
Ayuh bersama kita susuli
Perjalanan kekasih Allah
Agar kita tiada rugi
Dalam meniti hidup ini

Deraian air mata ini
Titisan yang paling berharga
Buat menyimbah api neraka
Moga selamat di titian Sirat
Bahagia menuju syurga abadi

Lagu : The Zikr
Lirik : Nazrey Johani
Hakcipta : OVA Productions


Pos asal : (klik sini)








Tuesday, October 20, 2015

Penghapus Dosa.

"Jika telah banyak DOSA seorang hamba itu, lalu tiada suatu AMAL (yang dilakukan) pun yang mampu menghapus dosa tersebut, nescaya Allah swt akan campakkan KESEDIHAN, KEGELISAHAN kepada dirinya, lalu terhapuslah dosa-dosanya." 

 -maksud hadis.





Rujukan : Islamweb Library (klik sini)

Saturday, October 10, 2015

Teliti.

Meneliti bukanlah bertujuan mencari kesalahan.

Meneliti bererti memahami dengan jelas setiap apa yang berlaku. Secara terang mahupun tersorok.


Ketelitian menunjukkan keseriusan melakukan sesebuah pekerjaan.


Penat sekejap meneliti lebih baik daripada menanggung kerugian yang panjang kerana cuai dan melakukan kerja dengan sambil-lewa.


Melakukan kerja dengan teliti menjadi bukti keikhlasan dan kejujuran.


"Sesungguhnya, Allah swt menyukai seseorang hamba yang apabila dia melakukan pekerjaannya, dia tekun".


(Maksud Hadis)


Friday, October 9, 2015

An Introduction About Usrah. #1





Usrah. Halaqah. Smart circle. Bulatan gembira. 

Dan, apa-apa jua bentuk kumpulan perbincangan, ia akan menjadi sia-sia kalau tiada pendirian yang mampu dihasilkan. Serupa sembang kedai kopi sahaja.

Hari ini, ramai orang menganjurkan usrah dan sambutannya bagi saya secara peribadi sangat menggalakkan. Kalau ditanya, "Nak usrah tak?" Pasti jawapannya secara majoriti menyatakan "Ya, saya mahu." Atau, "Ya, saya berminat."

Namun, ada beberapa perkara pokok yang perlu diperhatikan dan dinilai semula. 

Soalannya : 

1. Kenapa berminat nak join usrah?
2. Apa yang seronoknya usrah?
3. Kalau sertai usrah boleh dapat macam-macam ke?

bla,bla,bla...

Namun, perkara yang paling penting untuk kita faham adalah, 

"Adakah kita benar-benar memahami nilai dan peranan usrah itu sendiri?"

"Adakah usrah itu, sekadar duduk di dalam sebuah bulatan dan melakukan perbincangan-perbincangan yang bersifat keagamaan semata-semata?"

Soalan terakhir,

"Lalu, kemanakah akhirnya kita akan menuju setelah kita menyertai usrah?"

---

Memang sengaja saya meletakkan pelbagai persoalan sebelum kita masuk kepada tajuk. Apa yang cuba untuk saya bincangkan di sini adalah, supaya kita benar-benar menghadam dengan lumat nilai usrah dan peranannya yang sebenar.

Selalunya, tawaran-tawaran yang dibentangkan dan dipromosikan untuk mengajak orang menyertai usrah sangat menarik dan menyeronokkan. Sehinggakan ramai menyangka, mengikut pastinya mengikut mampu memberikan kegembiraan yang abadi kepada hidup kita.

Adakah sangkaan tersebut salah dan meleset?

Kita cuba 'hold' dahulu soalan tersebut dan pergi kepada point yang ingin saya nyatakan.

1. Usrah sebenarnya merupakan sebahagian dari wasilah tarbiyah yang perlu dilalui oleh yang mengikuti program tarbiyah.

2. Wasilah-wasilah tarbiyah selain usrah adalah :

Katibah, Daurah, Rehlah, Mukhayyam, Nadwah, Muktamar dan Usrah.

sumber : (link)

3. Tarbiyah pula secara literalnya adalah pendidikan. Pada kata lain, ia bererti tumbuh dan berkembang. Bermakna, tarbiyah adalah suatu proses yang mana, contohnya boleh dilihat pada bagaimana cara seorang petani menanam sebuah pokok dan menjaganya, sehingga ia mampu tumbuh membesar dan berbuah.

4. Hasil tarbiyah hanya akan tercapai, apabila berlakunya perubahan yang baik kepada mereka yang mengikuti program dan wasilah tarbiyah itu tadi. 

5. Maka, wasilah-wasilah tarbiyah tersebut, tidak lain dan tidak bukan, membentuk seorang individu muslim menjadi seorang individu yang berkualiti dan hebat.

6. Dan, perbincangan berkenaan peranan usrah adalah sama perbincangannya dengan peranan tarbiyah.

---

Oleh yang demikian, usrah adalah wasilah tarbiyah yang berbentuk perbincangan dan pembentukan fikrah Islam yang sejati. 

Usrah, memainkan peranan terbesar di dalam wasilah daripada wasilah-wasilah tarbiyah yang tersedia ada. Ini kerana, di dalam usrah, seseorang yang mengikuti program tarbiyah (mutarabbi), mendapat tarbiyah dan didikan secara langsung daripada murabbi (pendidik).

Dan, hasil tarbiyah individu muslim sejati hanya akan tercapai, seandainya seseorang mutarabbi itu, mampu memberikan komitmen yang tinggi terhadap perjalanan usrah tersebut.

Cara perlaksanaan dan konten usrah selalunya bersifat subjektif, asalkan masih mengikut al-Quran dan as-Sunnah serta akhirnya, mampu menghasilkan produk tarbiyah yang hebat dan mampu mentarbiyah orang lain.

Namun, tidak cukup sekadar ber-usrah sahaja untuk menjadi seseorang individu muslim yang sejati. Perlu juga, melalui wasilah-wasilah tarbiyah yang lain dan tidak mengabaikannya.

---

Kenapa perlu ada tarbiyah dan wasilahnya? Bukankah sudah ada sekolah yang mengajar dan ibubapa yang mendidik?

Di setiap tujuan, ada cara didikannya. Apa yang diajar di sekolah, lebih menjurus kepada pembinaan pengetahuan dan akademik. Sedangkan, ibubapa pula mendidik anak-anak dengan kadar kefahaman mereka. 

Namun, kefahaman tarbiyah hanya mampu dididik oleh mereka yang benar-benar memahami hakikat tarbiyah, dan mereka itulah para murabbi dan naqib.

Peranan yang dimainkan oleh mereka, terutama ketika mengendalikan usrah, hanyalah bertujuan sebagai seorang pembimbing yang pada masa yang sama, seumpama seorang sahabt yang rapat dan karib.

Dan, ibubapa serta para guru juga mampu memainkan peranan seperti para murabbi, andai mereka mempunyai kefahaman tarbiyah yang jelas. Serta, mereka yang juga seorang pemimpin masyarakat.

---

Dari mana timbulnya kesedaran pen-tarbiyahan ini?

Bersambung...





Kosa kata :

1. Tarbiyah - pendidikan.
2. Usrah - keluarga.
3. Murabbi - pendidik.
4. Mutarabbi - mereka yang dididik.
5. Wasilah - cara untuk sampai.

Wednesday, October 7, 2015

Bertangguh



















"Aduh, menyesal aku tak buat awal-awal. Masak aku. Kalau aku tau jadi macamni, patut aku dah buat 2 hari lepas dah. Aduhai..."



----


Inilah antara dialog yang biasa akan timbul kalau kita sudah terlambat dan tiada masa yang cukup untuk menyelesaikan sesuatu kerja yang sebenarnya sudah diberikan lebih awal.

Sidang pembaca yang dikasihi,

Pernah saya bertanya dan tertanya-tanya, 
"Bagaimana caranya untuk mengubati penyakit sebegini?"
Bertangguh, malas dan lambat.

Kesimpulan yang saya dapat daripada beberapa respon adalah :

Apabila kita tidak merasakan kerja kita itu PENTING. Itulah yang menjadi sebab kita suka bertangguh dan melewat-lewatkan kerja kita. 

Kenapa kita tidak rasa kepentingan kerja tersebut?

Tidak lain dan tidak bukan apabila tempoh yang diberikan, panjang dan lama. Seharusnya kita faham, sesuatu kerja yang diturunkan kepada kita pada jarak waktu yang lebih awal dari waktu yang diperlukan untuk diselesaikan merupakan suatu kerja yang memerlukan penelitian di dalam melaksanakannya.

Kerja yang mampu disiapkan awal akan mudah untuk disemak semula hasilnya. Itulah yang akan menjadikan hasil sesebuah kerja itu bagus dan berkualiti.


Penutup :
Bersegeralah kamu semua untuk melakukan amalan-amalan yang baik sebelum datang tujuh perkara: Adakah kamu semua menunggu sehingga menjadi fakir yang melalaikan diri kamu semua, atau pun kekayaan yang menjadikan diri kamu curang, atau sakit yang membawa kebinasaan tubuh badan, atau tua yang menjadi nyanyuk, atau mati dengan tiba-tiba, atau pun kedatangan pengaruh dajjal yang ianya adalah seburuk buruk makhluk yang tidak dapat dilihat yang memang dinanti-nanti kedatangannya, ataupun datangnya hari qiamat pada hal hari qiamat itu adalah hari yang paling dahsyat bencananya serta pahit pula penderitaannya” ( HR At-Tarmizi )



Sumber : (klik sini)




"Janganlah bertangguh!"

"Selesaikan kerja anda dengan segera."

"Sesungguhnya kewajipan itu melebihi masa yang ada."







"Procrastination is the practice of carrying out less urgent tasks in preference to more urgent ones, or doing more pleasurable things in place of less pleasurable ones, and thus putting off impending tasks to a later time, sometimes to the "last minute" before a deadline."
 -Google.

Wednesday, September 30, 2015

Terus-terang.


Kejujuran selalunya menghiburkan, walaupun ianya pahit untuk ditelan,  
Sedangkan penipuan itu pula selalu mengguriskan, sekalipun disolek secantik-cantiknya.

Apa lagi yang perlu disorokkan,
Kalau ia sudah terang dan nyata.

Apa lagi yang perlu disimpan,
Kalau hanya menjadi luka.

Hiduplah atas jalan yang jelas.
Tanpa ragu dan syak wasangka.

Pahit yang sekejap,
Lebih baik daripada parut yang selamanya menghodohkan.


Thursday, September 24, 2015

Salam Aidiladha 1436h.




Salam Aidiladha 1436h!

Eid Mubarak. Eid Saied. Eid bi barakatillah wa rahmatuhu.

Semoga kehadiran eidul adha pada tahun ini mampu mendidik kita untuk menghayati harga dan nilai sesebuah pengorbanan.

Dari pengorbanan, terbuktilah ketaatan. Iaitu, ketataan kepada Allah SWT.

Tidak diangkat darjat seorang hamba itu, melainkan kesanggupan ia untuk mengorbankan kehendak nafsunya demi meraih keredhaan dari Allah SWT.

Itulah apa yang telah dilalui dan dilakukan oleh para anbiya yang terdahulu.

Di dalam melakukan pengorbanan, Nabi Ibrahim As telah dipilih oleh Allah SWT menjadi simbolik bagi nilai dan sikap sebegini.

Kalau tidak kerana kesanggupan baginda As, nescaya kita tidak kenal erti pengorbanan sebenar. Pengorbanan yang akhirnya memandu kita menuju kepada kasih sayang dan rahmat Allah SWT.



                                                                      Salam eiduladha.
Kullu sanah wa entum bi khair.

Saturday, September 12, 2015

Success Start from a Dream.






Kadang-kala kita tertanya-tanya,

"Darimana datangnya kejayaan?"

Kerana ada sebahagian daripada kita tidak mampu melihat jalan perlu ditempuh untuk menuju kepada kejayaan.

Lalu, kita merasa putus-asa dan tidak berharap akan apa-apa kejayaan melainkan ianya datang bergolek.

Sebenarnya, INILAH PEMIKIRAN YANG SALAH!



"Kejayaan adalah milik semua orang".


Orang yang berfikiran seperti orang yang disebutkan tadi sebenarnya telah tersilap cara di dalam memandang makna dan nilai sesebuah kejayaan.

Kerana apa?

Kerana dia merasakan kejayaan itu adalah pencapaian-pencapaian yang berjaya dilakukan oleh sebahagian individu-individu yang telah menempa nama di dalam dunia dan sejarah.

Kalau di dalam dunia perniagaan, kita boleh lihat pada zaman kini, ikon-ikon yang menjadi lambang sesebuah kejayaan antaranya :


  1. Bill Gates - Microsoft.
  2. Steve Jobs - Apple.
  3. Ananda Krishnan - Astro.
  4. Syed Mokhtar Al-Bukhary - Pengerusi Yayasan Al-Bukhary.
  5. Irfan Khairi - Jutawan Internet.
  6. Donal Trump - Jutawan
  7. Warren Buffett - Jutawan


Kalau di dalam sejarah ramai juga yang telah berjaya mencipta nama seperti :


  1. Rasulullah SAW - kejayaan mengubah sistem dan cara hidup manusia yang sebelum ini bertuhankan berhala kepada sistem yang tunduk dan patuh kepada Allah SWT.
  2. Imam as-Syafie Ra - Orang yang pertama menyusun ilmu usul fiqh
  3. Ibnu Sina - Tokoh perubatan yang juga seorang ulama.
  4. Parameswara - Orang yang mengasas Tanah Melaka.
  5. Sultan Muhammad Al-Fateh - Pembuka Kota Konstantinople

Cukuplah dengan contoh-contoh tadi. Seandainya mahu disenaraikan para manusia yang telah mencapai kejayaan di dunia ini, pastinya sampai berjilid-jilid mukasurat buku seperti buku Siyaru A'alam An-Nubalaa (سير أعلم النبلاء) karangan Imam az-Zahabi.

Namun, setelah membincangkan tentang siapa yang bejaya dan juga persoalan tentang makna sesebuah kejayaan, suka untuk saya fokuskan telebih dahulu akan apa yang sepatutnya dilakukan dan langkah yang paling awal kita ambil untuk mencipta sesebuah kejyaan. Kejayaan bukanlah setakat perlu dicapai tetapi yang paling benar sekali adalah, ianya dicipta dan direka.

"Perjalanan beribu batu bermula daripada selangkah tapak".

Untuk memulakan kejayaan anda perkara pertama yang perlu anda letak di dalam diri anda adalah :


BERMIMPI.


I have a DREAM !


Bermimpilah dan beranganlah. Lagi mustahil, lagilah bagus. Asalkan tidak melanggar syarak dan menurut nafsu yang tercela.

Kerana kejayaan-kejayaan besar tokoh-tokoh yang telah saya ceritakan tadi, kebanyakan bermula dengan impian yang orang 'biasa' katakan sebagai GILA. Rasulullah SAW sendiri pun diejek oleh kaumnya dengan mengatakan baginda SAW gila, tidak waras, penyair dan juga ahli sihir.

Namun, berkat kesabaran dan tekad baginda SAW serta keyakinan baginda SAW bahawa agama ini akan tertegak di seluruh alam, maka akhirnya Allah SWT memberikan kemenangan kepada baginda SAW.

Padahal, kejayaan Rasulullah SAW membawa Islam hanya bermula di sebuah rumah bersama-sama dengan segolongan kelompok yang tiada apa-apa tempat pun di dalam masyarakat. Ada yang miskin, anak yatim, yang dihalau oleh keluarga, bahkan hamba sahaya.

Tetapi, itu tidak menjadi alasan untuk memenuhi impian baginda SAW menegakkan kebenaran di atas muka bumi, di samping menunjukkan ketaatan baginda SAW terhadap Allah SWT dan menunaikan tugas dan tanggungjawab yang diletakkan di atas bahu baginda SAW dengan penuh jujur dan amanah.

Maka, pesanan saya untuk mereka yang masih lagi kabur :

  1. Beranikan diri bermimpi
  2. Letak cita-cita untuk mendapat kejayaan yang paling besar.
  3. Sejarah tidak akan mengasihi orang yang lemah.
  4. Jangan menjadikan kelemahan dan cabaran sebagai alasan untuk membunuh cita-cita tersebut.
  5. Dunia ini akan menjadi lebih indah apabila ramai orang bekerja untuk mencapai cita-cita mereka.
  6. Orang yang tiada cita-cita akan bekerja dengan mereka yang mempunyai cita-cita.
  7. Allah SWT mengira sesuatu amalan itu pada usaha, bukan pada hasil.

"Kalau cita-citamu itu masih lagi tidak menakutkan dirimu, sudah tentu ianya masih lagi kecil dan tidak mencabar".